Link

 

  PENILAIAN KOMUNIKASI LISAN

MATA PELAJARAN BAHASA INDONESIA KELAS VIII

Nama                           :

Semester.tagl.               :

Kelas                            :VIII

Aspek                           : Mendengarkan/menyimak

Kompetensi Dasar         : Mendengarkan isi, dan menanggapi pembacaan laporan perjalanan

No.

Aspek yang dinilai

Deskriktor Penilaian

Level  1

Level  2

Level  3

1

Sistematika/format

mampu menuliskan pokok-pokok laporan perjalanan ke dalam kerangka

mampu menuliskan pokok-pokok laporan perjalanan ke dalam kerangka secara sistematis

mampu menuliskan pokok-pokok laporan perjalanan ke dalam kerangka secara sistematis dan padu

2

penggunaan bahasa

Mampu menanggapi laporan teman dengan cara bertanya, berpendapat, dan memberikan masukan dengan bahasa yang singkat

Mampu menanggapi laporan teman dengan cara bertanya, berpendapat, dan memberikan masukan dengan bahasa yang singkat dan jelas

Mampu menanggapi laporan teman dengan cara bertanya, berpendapat, dan memberikan masukan dengan bahasa yang singkat, jelas, dan komunikatif

3

Kelengkapan isi dan urutan isi

mampu menangkap pokok-pokok laporan perjalanan secara lengkap meskipun belum berurutan

mampu menangkar pokok-pokok laporan perjalanan secara lengkap dan berurutan namun masih ada pokok-pokok yang tidak sesuai dengan tema

mampu menangkar pokok-pokok laporan perjalanan secara lengkap dan berurutan sesuai dengan tema laporan

Keterangan

Level 1            =  rentang nilai           65        s.d       74

Level 2            =  rentang nilai           75        s.d.      84

Level 3            =  rentang nilai           85        s.d.      100

Level

Jumlahnilai

Rata-rata nilai

1

2

3

 

 

 

MANAJEMEN KONFLIK

Jika dua orang berkumpul, maka siap-siaplah akan tejadi pertentangan baik disimpan di dalam hati maupun ditampakkan dengan perilaku. Sudah menjadi kodrat manusia bahwa bila mereka berdekatan, pasti terjadi gesekan perasaan karena suasana hati manusia itu secara garis besar berkisar antara rasa senang, sedih, marah, dan takut (cemas). Komunikator ang handal dapat mengetahui suasana hati manusia dari penampilan wajahnya. Konflik tidak selamanya negatif, ada pla konflik yang menyebabkan positif, misalnya berkonflik karena persaingan secara sehat. Manager dan leader dalam menjalankan tugasnya pasti berhadapan dengan konflik. Untuk itu perlu dibekali bagaimana cara-cara mengatasi konflik.                                                                                       Konflik ialah proses kegiatan A merugikan B sehingga menimbulkan perselisihan sehingga dapat menimbulan stres (Gibson, et.al, 2003). Konflik disebat juga fight, strungle, quarrel, defference, opposition, .and disagrement. Konflik yang berkepanjangan dapat mengakibatkan stres bagi yang berkonflik. Konflik dapat terjadi dengan:                              (1) diri sendiri,                                                                                                                                     (2)seseorang,                                                                                                                                                (3)kelompok,                                                                                                                                             (4) organisasi,                                                                                                                                        (5) kelompok dengan kelompok,                                                                                                        (6) kelompok dengan organisasi, dan                                                                                              (7) organisasi dengan oganisasi.

Mitos terhadap konflik adalah:                                                                                                              (1) kelemahan kepemimpnan,                                                                                                           (2) kurang perhatian terhadap organisasi,                                                                                     (3) jika dibiarkan akan reda dengan sendirinya,                                                                           (4) harus dipecahkan, dan                                                                                                                  (5) menyeybabkan marah dan merusak.

Ada tiga pandangan terhadap konflik:                                                                                             (1) tradisional,                                                                                                                                         (2)perilaku,dan                                                                                                                                                                   (3) interaksionis.                                                                                                                           Pandangan tradional menyatakan konflik adalah negatif dan harus dihindari. Pandangan perilaku menyatakan konflik adalah sesuatu yang wajar (alamiah) karena perbedaan perilaku dalam berorganisasi. Pandangan intraksionis menyatakan bahwa konflik adalah proses interaktif yang mendorong keharminisan, kedamaian, dan kerjasama untuk melakukan inovasi, perubahan dan peningkatan. Persepsi manusia terhadap konflik seperti yang ditunjukkan tabel berikut ini.

Persepsi Lama dan Baru terhadap Konflik
Lama (Dampak Negatif)
(1). Semua konflik berakibat negatif                                                                                          (2).Harus dihindari (tradisional)                                                                                        (3).Berdampak negatif bagi organisasi (disfuntional)                                                  (4).Mengganggu norma yang sudah mapan                                                                                  (5). Menghambat efektivitas organisasi                                                                                           (6). Mengganggu hubungan kerja sama (menghambat komunikasi).                                           (7). Mengarah ke disintegrasi                                                                                                                (8). Menghabiskan waKepala Sekolah dan tenaga                                                                            (9). Stress, frustrasi, tegang, kurang konsentrasi, dan kurang puas                                            (10). Tidak mampu mengambil tindakan

Baru (Dampak Positif):                                                                                                                            (1) Konfik dapat berakibat negatif dan positif.                                                                                   (2) Harus dikelola
(3) Berdampak positif bagi orgnisasi (functional)
(4) Merevisi dan memperbaharui norma yang sudah mapan
(5) Meningkatkan efektivitas organisasi
(6) Menambah intim hubungan kerja sama
(7) Menuju ke integrasi
(8) Menghemat waKepala Sekolah, dan tenaga
(9) Mampu menyesuaikan diri, dan meningkatkan kepuasan
(10)Mampu mengambil tindakan Terjadinya konflik itu melalui beberapa tahapan, yaitu:

1) Merasa tidak tertekan (biasa-biasa saja,                                                                                      2) Agak tertekan,                                                                                                                                    3) Merasa tertekan,

Untuk mengetahui Karaketeristik Konflik itu dapat dilihat dari:
1) Meningkatnya konflik meningkatkan perhatian terhadap Konflik itu sendiri,
2) Keinginan menang meningkat seiring dengan keinginan Pribadi untuk menyelematkan muka,
3) Orang yang kita senangi ketika berkonflik dapat membongkar rahasia kita,
4) Konflik dapat melampaui hal-hal yang lazim,
5) Orang dapat menjadi individu berbeda selama konflik.

Sumber Utama atau Penyebab Utama Konflik yaitu:                                                                    1) Masalah komunikasi (salah pengertian, ketertutupan, penyampaian yang kasar, dan sebagainya,                                                                                                                                              2) Disain struKepala Sekolahr (tempat basah dan tempat kering),                                               3) Perbedaan personal (perbedaan latar belakang budaya, pendidikan, pengalaman, usia, dan lain-lain). (Hunsaker, 2003)

Cara Mengatasi Konflik dapat kita lakukan beberapa lngkah, a.l:
1) Mempelajari penyebab utama konflik,
2) Memutuskan untuk mengatasi konflik,
3) Memilih strategi mengatasi konflik (Hunsaker,2003)

Adapun Strategi Mengatasi Konflik Unnete (1976) memberikan lima strategi untuk mengatasi konflik dalam lima kemungkinan yaitu:
(1) jika kerjasama rendah dan kepuasan diri sendiri tinggi, maka gunakan pemaksaan (forcing) atau competing;,
(2) jika kerjasama rendah dan kepuasan diri sendiri rendah, maka gunakan penghindaran (avoiding),
(3) jika kerja sama dan kepuasan diri seimbang (cukup), maka gunakan kompromi (compromising),
(4) jika kerjasama tinggi dan kepuasan diri sendiri tinggi, maka gunakan kolaboratif (collaborating), dan
(5) jika kerjasama tinggi dan kepuasan diri sendiri rendah, maka gunakan penghalusan (smoothing).                                                                                                                                            Uraian tersebut digambarkan seperti berikut ini. Tinggi Rendah Penghalusan Pemaksaaan Kolaboratif Penghindaran KomPromi Kerjasama (Keinginan seseorang untuk memuaskan orang lain)
Strategi Mengatasi Konflik (Dunnete,1976)
* Forcing (Pemaksaan) menyangkut penggunaan kekerasan, ancaman, dan taktik-taktik penekanan yang membuat lawan melakukan seperti yang dikehendaki. Pemaksaan hanya cocok dalam situasi-situasi tertentu untuk melaksanakan perubahan-perubahan penting dan mendesak. Pemaksaan dapat mengakibatkan bentuk-bentuk perlawanan terbuka dan tersembunyi (sabotase).
* Avoding (Penghindaran) berarti menjauh dari lawan konflik. Penghindaran hanya cocok bagi individu atau kelompok yang tidak tergantung pada lawan individu atau kelompok konflik dan tidak mempunyai kebutuhan lanjut untuk berhubungan dengan laawan konflik.
* Compromissing (Pengkompromian) berarti tawar menawar untuk melakukan kompromi untuk mendapatkan kesepakatan. Tujuan masing-masing pihak adalah untuk mendapatkan kesepakatan terbaik yang saling menguntungkan. Pengkompromian akan berhasil bila kedua belah pihak saling menghargai, dan saling percaya.
* Collaborating berarti kedua pihak yang berkonflik kedua belah pihak masih saling mempertahankan keuntungan terbesar bagi dirinya atau kelompoknya saja.
* Smoothing (Penghalusan) atau conciliation berarti tindakan mendamaikan yang berusaha untuk memperbaiki hubungan dan menghidarkan rasa permusuhan terbuka tanpa memecahkan dasar ketdaksepakatan itu. Conciliation berbentuk mengambil muka (menjilat) dan pengakuan.
* Conciliation cocok untuk bila kesepakatan itu sudah tidak relevan lagi dalam hubungan kerja sama.

Taktik untuk Mengurangi Konflik Dinsmore (1990) memberikan taktik untuk mengurangi konflik dengan cara mengikuti sarannya seperti tabel berikut ini.

Taktik Mengurangi Konflik (Dinsmore,1990) Tempatkan dirinya sebagai “sepatu bos” Meminimalkan konflik dengan atasan

Anaalisis pola pikir boss,;Jangan menyempaikan masalah kepada bos tetapi pemecahan masalahnya. Dengarkan dengan baik infomasi bos untuk rencana dan pengembangan, Berkonsultasi dengan bos terhadap kebijakan, prosedur, dan kriteria Jangan memaksa bos Meminimalkan konflik dengan bawahan, Temukan profesional dan tujuan personal anggota tim, Jelaskan harapan Anda, Definisikan ukuran kontrol Kembangkan toleransi kegagalan untuk membangkitkan kreativitas. Beri umpan balik positif, Beri kesempatan dan penghargaan, Meminimalkan konflik dengan teman selevel, Bantu kelompok mencapai tujuannya, Bangun iklim kerjasama Beri catatan kemajuan untuk membantu anda dari kelompok, Usahakan saluran komunikasi informal, Coba mereka dengan percobaan yang Anda inginkan, Meminimalkan konflik dengan pelanggan, Dorong pelanggan menuju yang mereka inginkan, Pelihara kontak tertutup dengan pelanggan, Hindari kejutan, Siaplah melayani setiap level, Kembangkan hubungan informal sebaik mungkin, Laksanakan proyek pertemuan reguler.

Ada pun Hasil Konflik, misalnya: Konflik kelompok dengan kelompok dapat menghasilkan:
(1) Kalah–kalah: Kedua kelompok mengalami kerugian. Saya tidak O.K, Anda juga tidak O.K;
(2) Kalah –menang: Kelompok yang kalah rugi dan yang menang untung. Saya tidak O.K. Anda O.K.;
(3) Menang-kalah: Kelompok yang menang untung, yang kalah rugi.Saya O.K. Anda tidak O.K.;
(4) Menang-menang: Kedua kelompok diuntungkan, biasanya setelah melalui kompromi atau kolaborasi. Saya O.K.Anda juga O.K.(Newstrom & Davis, 1997) Hubungan Hasil Konflik, strategi Konflik, dengan Perilaku Posisi Strategi Konflik; Kemungkinan Perilaku; Saya tidak OK Anda tidak OK Saya tidak OK Anda OK; Saya OK Anda tidak OK; Saya OK Anda OK; Penghindaran Penghalusan; Pemaksaan Tidak asertif; Penentangan Tidak asertif Agresif Asertif(Newstrom & Davis, 1997)

Model untuk Mengatasi Konflik Newstron dan Davis (1997) menggambarkan model untuk mengatasi konflik seperti gambar berikut ini.

Contoh Konflik
a. Konflik dengan diri sendiri : tekanan batin.
b. Konflik dengan seseorang: bertengkar dengan pasangan hidup.
c. Konflik dengan kelompok: dikucilkan dalam tim kerja.
d. Konflik dengan organisasi: berselisih dengan warga sekolah
e. konflik kelompok dengan kelompok: guru IPA dengan IPS.
f. Konflik kelompok dengan organisasi: teknisi dengan sekolah
g. Konflik organisasi dengan organisasi: sekolah A dengan sekolah B.

Dari uraian di atas dapat kita ambil sebuah Ringkasan,sbb: Konflik ialah proses kegiatan A merugikan B sehingga menimbulkan perselisihan. Konflik dapat terjadi dengan tujuh cara. Mitos terhadap konflik ada lima. Pandangan terhadap konflik ada tiga. Ada tiga tahapan konflik. Karaketeristik konflik ada lima. Sumber utama konflik ada tiga. Cara mengatasi konflik ada tiga. Strategi mengatasi konflik ada lima. Hasil konflik ada empat.

Daftar Pustaka

Dinsmore, P. 1990. Human Factors in Project Management. New York: AMACOM. Gibson, J.L., Ivancevich, J.M., Donnelly, J.H. & Konopaske, R. 2003. Organizations Behavior Structure Process. New York:McGraw-Hill/Irwin. Kreps, G.L. Organizational Communication Theory. New York:Longman. Newstrom, J.W. & Davis, K. 1997. Organizational Behavior
Human Behavior at Work. 10th Edition. New York: The McGraw-Hill Companies, Inc.

KAIDAH PENULIASAN SOAL

KAIDAH PENULIASAN SOAL PILIHAN GANDA

(Oleh :  NURIL ANWAR, S.Pd. Dari  :  Proyek Penulisan Kisi-kisi & Soal UN)

 

§   MATERI

§   KONSTRUKSI

§   BAHASA

 

 

MATERI:

1.   Soal harus sesuai dengan indikator

2.   Pilihan jawaban harus homogen & logis.

3.   Setiap soal harus mempunyai satu jawaban yang  benar.

 

KONSTRUKSI

1.      Pokok soal harus dirumuskan secara jelas dan tegas

2.    Rumusan pokok soal dan pilihan jawaban harus merupakan pernyataan yang diperlukan saja.

3.     Pokok soal jangan memberi petunjuk ke arah jawaban yang benar.

4.     Pokok soal jangan mengandung pernyataan yang bersifat negatif ganda.

5.     Panjang rumusan pilihan jawaban harus relatif sama.

6.     Pilihan jawaban jangan mengandung pernyataan,”semua pilihan jawaban di atas salah”, atau” semua pilihan jawaban di atas benar”.

7.     Pilihan jawaban yang berbentuk angka harus disusun berdasarkan urutan besar kecilnya nilai angka tersebut.

8.     Gambar,grafik, tabel, diagram, dan sejenisnya yang terdapat pada soal harus jelas dan berfungsi.

9.     Butir materi soal jangan bergantung pada jawaban soal sebelumnya.

 

BAHASA:

1.      Setiap soal harus  menggunakan bahasa yang sesuai dengan kaidah bahasa indonesia

2.     Jangan menggunakan bahasa yang berlaku setempat

3.     Pilihan jawaban jangan mengulang kata atau frase yang bukan merupakan satu kesatuan pengertian

CONTOH:

1.  Soal harus sesuai dengan indikator

Indikator: disajikan sebuah kalimat, siswa dapat menentukan sinonim salah satu kata dari kalimat tersebut

Soal:

Kalimat berikut yang menggunakan sinonim kata adalah …

a.      Bu ani mendidik anaknya dengan lemah lembut.

b.     Orang kaya itu sukses dalam pekerjaannya

c.      Adikku adalah anak cerdik dan pandai.

d.     Perempuan itu ternyata masih gadis

Soal yang benar adalah:

Sumber daya alam belum dieksploitasi secara optimal. Sinonim kata eksploitasi pada kalimat di tersebut adalah….

 

2.  Pokok  soal harus dirumuskan secara jelas dan tegas

Indikator:

Disajikan penggalan cerita siswa dapat mengungkapkan nilai yang terkandung  dalam cerita tersebut

      

Beliau melarang saya naik ke atap rumah untuk bermain layang-layangnpada tengah hari. Menurut nenek, tengah hari adalah saatnya nenek sihir menangkap anak-anak keluyuran, untuk dimakan isi perutnya. Tampaknya nenek sihir sangat lapar pada tengah hari, dan makanan yang sangat disenangi adalah hati segar anak-anak. Sebenarnya saya ingin bertanya tentang nenek sihir, tetapi kata nenek bicara soal itu adalah tabu.

 

Pengungkapan nilai-nilai yang ada pada penggalan di atas adalah…

       a.  Nilai sosial budaya

       b.  Nilai pendidikan

       c.  Nilai hiburan

       d. Nilai moral                  

kunci :  b        

(salah)

 

3.  Setiap soal harus mempunyai satu jawaban yang benar atau yang paling benar

Soal:

Puisi berikut yang merupakan karya chairil anwar adalah…

       a.  Diponegoro

       b.  Berdiri aku

       c.  Karangan bunga

       d.  Gadis peminta-minta

Kunci jawaban: a dan d

Catatan  :

Pilihan a atau d seharusnya diganti   dengan “doa ibu”

 

4.  Pokok soal tidak memberi petunjuk ke arah jawaban yang benar

Soal:

    majas personifikasi yaitu majas yang mengibaratkan benda mati seolah-olah hidup.  Kalimat berikut yang menggunakan majas personifikasi adalah…

    a.     Nyiur melambai-lambai di tepi pantai

    b.    Jeritan anak itu memecahkan telingaku.

    c.     Raja hutan akan keluar dari kandangnya

    d.    Mukanya pucat pasi bagai bulan kesiangan.

Kunci jawaban             : a

Catatan:

Soal yang bercetak miring seharusnya tidak  diperlukan.

 

5.  Pokok soal tidak mengandun pernyataan yang bersifat negatif ganda

Soal:

Penggunaan kata depan pada kalimat di bawah ini tidak benar, kecuali…

a.      Bekerja lebih baik dari diam.

b.     Bandung lebih ramai dari solo.

c.      Buku ani lebih tebal daripada buku siti.

d.     Cincin daripada ibunya hilang kemarin.

Kunci : c

 

6.  Pokok soal tidak mengandun pernyataan yang bersifat negatif ganda

Penjelasan :

 

        adanya dua kata negatif sperti bukan, tidak, tanpa, kecuali pada pokok soal dapat membingungkan siswa. Siswa akan berpikir terlalu lama untuk memahami masalah pada soal karena adanya pernyataan negatif ganda.

 

7.  Panjang rumusan pilihan jawaban harus relatif sama

 

Soal:

       kalimat berikut yang menggunakan kata umum adalah…

       a. Anggrek harganya mahal.

       b. Bunga teratai tumbuh di rawa-rawa.

       c. Wanita menyukai aroma bunga melati.

       d. Pekarangan rumah sederhana itu akan terasa lebih indah bila ditanami bunga.

Kunci : d

 

Penjelasan:

Pilihan jawaban d terlalu panjang sehingga jika diperbaiki menjadi:

       rumah itu terasa indah bila ditanami bunga

 

8.  Pilihan jawaban jangan mengandung pernyataan yang berbunyi”semua pilihan jawaban itu salah” atau”semua jawaban itu benar

Contoh soal:

       kalimat di bawah ini yang menggunakan kata depan secara tepat adalah…

a. Bekerja lebih baik dari diam.

b. Bandung lebih ramai dari solo.

c. Cincin daripada ibunya hilang kemarin.

d. Semua jawaban di atas betul

kunci : d

 9.    Pilihan jawaban yang berbentuk angka/waktu harus disusun berdasarkan urutan besar kecilnya nilai angka (kronologis)

Contoh soal :

Tabet proyek pengembangan budidaya perkebunan

No.

Unit pelayanan

Areal Dalam Ha

Jumlah

Th.1995

Th.1996

Th.1997

Th.1998

1.

Pelabuhan Ratu

76

412

409

170

1067

2.

Sukanegara

70

432

542

70

1114

3.

Soreang

120

400

440

300

1260

4.

Bayongbong

150

317

703

512

1682

5.

Ciamis

170

273

213

432

1088

6.

200

250

314

487

1251

1251

10. Pilihan jawaban tidak mengulang kata/frase yang bukan satu kesatuan

Contoh soal:

A:  have you ever been to bali?

B:  yes, ….

Yes, i have been to bali twice.

a.      Yes, i have been to bali last year.

b.     Yes, i have been to bali since january.

c.      Yes, i have been to bali two years ago.

Kunci jawaban : a

Penjelasan:

Seharusnya kata yes dalam pilihan jawaban dibuang

 

11.  Gambar,  grafik, diagram dll yang terdapat dalam soal harus jelas &berfungsi

Contoh soal:

sol no 11

Gambar di atas menunjukkan kedudukan matahari, bulan, dan bumi.  Peristiwa yang sedang terjadi adalah…

a.      Rotasi bumi

b.     Gerhana bulan

c.      Gerhana matahari

d.     Revolusi bumi

Kunci jawaban: c

Penjelasan:

Gambar di atas kurang berfungsi, seharusnya ditambah gambar  matahari lengkap dengan kode gambar dan bayangan hitam.

 

12.  Rumusan pokok soal dan pilihan jawaban harus merupakan pernyataan yang diperlukan saja

Contoh soal:

       Majas sering digunakan dalam kalimat.  Salah satu kalimat yang menggunakan majas personifikasi adalah….

       a.  Hari masih pagi, gunung pun berselimut awan .

       b.  Pekik reformasi menggema di seluruh indonesia.

       c.  Wajah pemain itu pucat bagai bulan kesiangan.

       d.  Dewi malam telah keluar dari balik awan.

       kunci jawaban: a

Penjelasan:

       Soal yang benar:

       kalimat di bawah ini yang menggunakan majas personifikasi adalah….

 

13.  Butir soal tidak bergantung pada jawaban soal sebelumnya.

Contoh soal:

1.  Peribahasa dari pernyataa “hanya orang bodohsajalah yang terlalu banyak cakap” adal;ah….

       a.  Tong kosong nyaring bunyinya.

       b.  Tukang tidak membuang kayu.

       c.  Tinggal kulit pembalut tulang.

       d.  Tepuk sebelah tangan tak ada  bunyi.

2.  Ungkapan yang searti dengan kunci jawaban soal nomr 5 di atas terdapat pada kalimat…

       a. Ia menerima cobaan dengan lapang dada.

       b. Orang yang bermulut masis biasanya berbahaya.    

       c. Dia besar mulut sehingga tidak disuakai teman-temannya

       d. Sejak suaminya meninggal dunia, ia menjadi lintah darat

Kunci jawabab: c

 

14. Rumusan butir soal harus menggunakan bahasa yang sesuai dengan kaidah bahasa indonesia

Contoh soal:

       Syakdiyah punya duit rp 20.000,00 dan maula rp 15.000,00. Mereka pengin beli bola voli seharga rp 30.000,00. Sisa duit syakdiyah dan maula adalah….

       a.  Rp 1.000,00

       b.  Rp 5.000,00

       c.  Rp 10.000,00

       d.  Rp 15.000,00            

Kunci : b

Penjelasan:

Bahasa yang digunakan pada rumusan pokok soal tidak sesuai dengan kaidan bahasa indonesia yang baik dan benar.

BELAJAR DAN PEMBELAJARAN

BELAJAR DAN PEMBELAJARAN(efeiensi dan efektivitas)
DRS. H. ENDANG ABUTARYA, M.PD KOORDINATOR PENGAWAS SMA/SMK DKI JAKARTA

TEN MEGA TREND
Thinking Development (Life Long Learning) Kita Akan Menuju:
1. Belajar melalui kehidupan kita
2. Belajar dalam organisasi, institusi, asosiasi, jaringan.
3. Belajar berfokus pada kebutuhan nyata
4. Belajar dengan seluruh kemampuan otak
5. Belajar bersama
6. Belajar melalui multi media, teknologi, format, dan gaya .
7. Belajar langsung dari berpikir
8. Belajar melalui Pengajaran/pembelajaran
9. Belajar melalui sistem pendidikan kita yang akan berubah cepat (atau lambat?) untuk membantu belajar sepanjang hayat dan masyarakat belajar
10. Belajar bagaimana belaja

PEMBELAJARAN, diarahkan untuk . .. .. . .. .
• Meningkatkan pemahaman dan memperbaiki proses belajar
• Mendorong prakarsa belajar siswa
• Mempreskripsikan strategi yang optimal
• Kondisi membelajarkan siswa simultan
• Memudahkan proses internal yg belajar
• Menjadikan Belajar lebih efektif, efisien, dan menarik

PRINSIP-PRINSIP PEMBELAJARAN SEHARUSNYA
• Merefleksikan tentang apa yang kita ketahui tentang bagaimana terjadinya proses belajar
• Belajar merupakan proses interaktif dan sistem yang kompleks
• Pemusatan belajar dapat menjadi luas dan interdisipliner
• Kurikulum memberi ruang kepada sikap, persepsi, dan kebiasaan mental dalam memfasilitasi belajar
• Pendekatan pembelajaran lebih berpusat pada siswa
• Gunakan pengetahuan dan reasoning yg kompleks lebih bermakna dari pada menghafal informasi.

TEORI BELAJAR






Kondisi Pembelajaran
• Tujuan Pembelajaran
• Karakteristik Mata Pelajaran
• Struktur Mata Pelajaran
• Tipe Isi
• Kendala
• Buku,Media, Waktu, personalia, dana
• Karakteristik pebelajar
• Bakat, motivasi, perilaku, kebiasaan, kemampuan awal, status sosek dsb.

METODE PEMBELAJARAN
• Strategi Pengorganisasian Isi
• Mikro
• Makro
• Strategi Penyampaian
• Media
• Interaksi pebelajar dengan media
• Bentuk/struktur pembelajaran
• Strategi Pengelolaan
• Penjadwalan
• Pembuatan catatan kemajuan bel.
• Pengelolaan Motivasi
• Kontrol belajar


HASIL PEMBELAJARAN
• Keefektifan
• Kecermatan penguasaan perilaku
• Kecepatan unjuk kerja
• Kesesuaian dengan prosedur
• Kuantitas unjuk kerja
• Kualitas hasil akhir
• Tingkat alih belajar
• Tingkat retensi
• Efisiensi
• Waktu
• Personalia
• Sumber Belajar
• Daya tarik
• Keinginan untuk terus belajar

PEMBELAJARAN YG BERKUALITAS
• Memfasilitasi terjadinya belajar pada peserta didik, hasil belajar optimal sesuai dengan potensinya
• Bentuk fasilitasi adalah penyediaan sumber belajar

PENDIDIKAN DI ERA TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI
• Era teknologi informasi & komunikasi menyebabkan ketidakselarasan pendidikan dengan tuntutan kebutuhan siswa dan masa depan
• Penguasaan teknologi informasi & komunikasi menjadi literasi dasar (di samping baca-tulis-hitung)
• Sekolah/ pendidikan bukan lagi sebagai satu-satunya pangkalan ilmu pengetahuan
• Proses pendidikan bergeser dari pendekatan konvensional ke arah multi sumber
• Kesenjangan antara school knoledge dan out of school knowledge semakin lebar

Apakah para guru bisa menjadi manajer pembelajaran dengan menempatkan siswa menjadi klien, sama seperti klien pengacara atau profesi lain ?
PRAKTIKKAN SAJA
• Anda belajar berbicara dengan berbicara
• Anda belajar berjalan dengan berjalan
• Anda belajar stir mobil dengan berkendara
• Anda belajar mengetik dengan mengetik
• Anda belajar paling baik adalah dengan mempraktikkan
• Anda belajar memecahkan masalah dengan mempraktikkan memecahkan masalah
• Anda belajar menulis, dengan anda mempraktikan menulis.

KOORDINASI

Semenjak organisasi dibentuk, orang-orang yang ada di dalam organisasi melakukan kegiatan sesuai dengan pembagian tugasnya masing-masing untuk mencapai tujuan organisasi. Usaha mereka untuk mencapai tujuan organisasi secara efisien dan efektif memerlukan koordinasi. Dengan adanya koordinasi ini, diharapkan tidak terjadi pekerjaan yang tumpang tindih. Tanpa koordinasi sulit diharapkan tujuan organisasi tercapai secara efektif dan efisien. Fungsi koordinasi dalam organisasi dapat diibaratkan seperti orkes simpfoni yang menghasilkan suatu melodi yang merdu. Masing-masing anggota orkes memainkan alat musiknya sesuai dengan fungsinya.
Dalam berkoordinasi tentu terjadi negosiasi-negosiasi untuk mendapatkan kesepakatan. Salah satu tugas manajer adalah mengkoordinasikan pekerjaan individu, kelompok, dan organisasi melalui fungsi-fungsi manajemen lainnya. Koordinasi dalam kenyataannya mudah diucapkan tetapi sulit dilakukan. Modul ini menyajikan pengertian koordinasi, manfaat koordinasi, prinsip koordinasi, dan ciri-ciri koordinasi yang efektif.

Pengertian Kordinasi
Koordinasi menurut Chung & Megginson (1981) dapat didefinisikan sebagai proses motivasi, memimpin, dan mengkomunikasikan bawahan untuk mencapai tujuan organisasi. Sutisna (1989) mendefinisikan koordinasi ialah proses mempersatukan sumbanga-sumbangan dari orang-orang, bahan, dan sumber-sumber lain ke arah tercapainya maksud-maksud yang telah ditetapkan. Anonim (2003) mendefinisikan koordinasi ialah suatu sistem dan proses interaksi untuk mewujudkan keterpaduan, keserasian, dan kesederhanaan berbagai kegiatan inter dan antar institusi-institusi di masyarakat melalui komunikasi dan dialog-dialog antar berbagai individu dengan menggunakan sistem informasi manajemen, dan teknologi informasi.
Berdasarkan pendapat para pakar dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan koordinasi ialah proses mengintegrasikan (memadukan), mensinkronisasikan, dan menyederhanakan pelaksanaan tugas yang terpisah-pisah secara terus-menerus untuk mencapai tujuan secara efektif dan efisien. Tanpa adanya koordinasi, individu-individu dan bagian-bagian akan tidak dapat melihat peran mereka dalam suatu organisasi. Mereka akan terbawa untuk mengikuti kepentingan-kepentingan sendiri (ego sektoral) dan bahkan sampai mengorbankan sasaran-sararan organisasi yang lebih luas.
Koordinasi adalah bagian penting di antara anggota-anggota atau unit-unit organisasi yang pekerjaannya saling bergantung. Semakin banyak pekerjaan individu-individu atau unit-unit yang berlainan yang erat hubungannya, semakin besar pula kemungkinan terjadinya masalah-masalah koordinasi.
Pendekatan yang digunakan dalam koordinasi adalah pendekatan sistem. Dengan pendekatan sistem memandang koordinasi sebagai pengintegrasian, pensinkronisasian, dan penyederhanaan pelaksanaan tugas yang terpisah-pisah secara terus-menerus oleh sejumlah individu atau unit sehingga semuanya bersatu dalam jumlah yang tepat, mutu yang tepat, tempat yang tepat, dan waKepala Sekolah yang tepat dalam mencapai tujuan secara efektif dan efisien. Dengan koordinasi terjadi keseimbangan sejumlah bagian yang berlainan dengan menyelaraskan interaksinya sehingga keseluruhan organisasi bergerak ke suatu tujuan yang sudah ditentukan secara efektif dan efisien sebagai suatu sistem.
Hakekat pekerjaan seorang manajer menurut Gibson, et.al. (2003) adalah mengkoordinasikan tugas individu, kelompok, dan organisasi dengan empat fungsi manajemen yaitu planning, organizing, leading, and controlling untuk mencapai tujuan individu, kelompok, dan organisasi secara efektif. Untuk memperjelas pernyataan di atas, Gibson, et.al. (2003)

Manfaat Koordinasi
Koordinasi bermanfaat bagi KEPALA SEKOLAH:
1. untuk mewujudkan KISS (koordinasi, integrasi, sinkronisasi, dan simplifikasi) agar tujuan organisasi tercapai secara efektif dan efisien;
2. memecahkan berbagai konflik kepentingan berbagai pihak yang terkait;
3. agar manajer pendidikan mampu mengintegrasikan dan mensinkronkan pelaksanaan tugas-tugasnya dengan stakeholders pendidikan yang saling bergantungan, semakin besar ketergantungan dari unit-unit, semakin besar pula kebutuhan akan pengkoordinasian;
4. agar manajer pendidikan mampu mengkoordinasikan pembangunan sektor pendidikan dengan pengembangan sektor-sektor lainnya;
5. agar manajer pendidikan mampu mengintegrasikan kegiatan fungsional dinas pendidikan dan tujuan-tujuan dari unit organisasi yang terpisah-pisah untuk mencapai tujuan bersama dengan sumberdaya yang terbatas secara efektif dan efisien;
6. adanya pembagian kerja di mana semakin besar pembagian kerja, semakin diperlukan pengkordinasian/penyerasian sehingga tidak terjadi duplikasi atau tumpang tindih pekerjaan yang menyebabkan pemborosan;
7. untuk mengembangkan dan memelihara hubungan yang baik dan harmonis di antara kegiatan-kegiatan baik fisik maupun nonfisik dengan stakeholders;
8. untuk memperlancar pelaksanaan tugas dalam rangka mencapai tujuan pendidikan dengan sumberdaya pendidikan yang terbatas;
9. mencegah terjadinya konflik internal dan eksternal sekolah yang kontra produktif;
10. mencegah terjadinya kekosongan ruang dan waKepala Sekolah; dan
11. mencegah terjadinya persaingan yang tidak seha.

Prinsip-prinsip Koordinasi
Prinsip-prinsip koordinasi disingkat KOORDINASI.

Karakteristik Koordinasi yang Efektif
1) Tujuan berkoordinasi tercapai dengan memuaskan semua pihak terkait.
2) Koordinator sangat proaktif dan stakeholders kooperatif.
3) Tidak ada yang mementingkan diri sendiri atau kelompoknya (egosektoral).
4) Tidak terjadi tumpang tindih tugas.
5) Komitmen semua pihak tinggi.
6) Informasi keputusan mengalir cepat ke semua pihak yang ada dalam sistem jaringan koordinasi.
7) Tidak merugikan pihak-pihak yang berkoordinasi.
8) Pelaksanaan tepat waKepala Sekolah.
9) Semua masalah terpecahkan.
10)Tersedianya laporan tertulis yang lengkap dan rinci oleh masing-masing stakeholder.

Contoh:
Koordinasi Penggunaan kelas, laboratorium, bengkel, sarana dan prasarana lainnya secara bersama-sama.
Ringkasan
Salah satu tugas manajer adalah mengkoordinasikan. Koordinasi ialah proses mengintegrasikan, mensinkronisasikan, dan menyederhanakan pelaksanaan tugas yang terpisah-pisah secara terus-menerus untuk mencapai tujuan secara efektif dan efisien. Pendekatan yang digunakan dalam koordinasi adalah pendekatan sistem. Koordinasi bermanfaat bagi KEPALA SEKOLAH untuk mewujudkan KISS (koordinasi, integrasi, sinkronisasi, dan simplifikasi) agar tujuan organisasi tercapai secara efektif dan efisien. Prinsip-prinsip koordinasi disingkat KOORDINASI. Ada 10 karakteristik kodinasi yang efektif.

Daftar Pustaka

Chung, K.H. & Megginson, L.C. 1981. Organizational Behavior Developing Managerial Skills. New York: Harper & Row, Publishers.
Gibson, J.L., Ivancevich, J.M., Donnelly, J.H., & Konopaske, R. 2003.
Organizations: Behavior, Structure, Processes. 11th Edition. New York: McGraw-Hill Irwin.

Guru dan Strategi Pembelajaran

Guru dan Strategi Pembelajaran
Written by Suhartono, S.Pd.
Wednesday, 22 July 2009 09:17
Banyak tim sepakbola yang kalah karena strategi. Banyak tim sepakbola menang juga karena strategi. Strategi yang ada dijalankan setengah-setengah membahayakan tim. Dia harus dijalankan sepanjang pertandingan. Lihat saja, bagaimana Barcelona mampu menaklukan MU di final liga Champion 2008-2009 lalu. Dua nol tanpa balas. Strategi Pep Guardiola jitu. Apa strateginya: fokus dan menyerang. Fokus memantau pergerakan bola dan lawan terutama CR7.Menyerang,adalah metode sepakbola dengan menyerang bukan bertahan dan menguasai lapangantengah.
Hal yang sama juga dilakukan terhadap kelas-kelas pembelajaran. Memang output-nya bukan angka kemenangan di sepakbola, melainkan pencapaian kompetensi. Standar kompetensi sudah disusun. Bahkan ada Standar Kompetensi Lulusan pada setiap mata pelajaran dan setiapjenjangkelas.
Untuk menjamin pencapaian kompetensi itu, tidak pelak guru harus mempunyai strategi pembelajaran. Menurut Sudirdja dan Siregar (2004:6) Strategi pembelajaran adalah upaya menciptakan kondisi dengan sengaja agar tujuan pembelajaran dapat dipermudah (facilitated) pencapaiannya. Di sini, strategi mencerminkan keharusan untuk mempermudah tujuan pembelajaran. Miarso (2004:530) berpandangan bahwa strategi pembelajaran merupakan pendekatan yang menyeluruh dalam sebuah sistem pembelajaran dalam bentuk pedoman dan kerangka kegiatan untuk mencapai tujuan umum pembelajaran. Miarso menekankan bahwa strategi mencerminkan pendekatan mencapai tujuan pembelajaran. Lebih teknis yang diungkap oleh Gagne (1987:126) strategi pembelajaran meliputi sembilan aktivitas dalam pembelajaran yakni menarik perhatian siswa, memberikan informasi tujuan pembelajaran pada siswa, mengulang pembelajaran yang bersifat prasyarat untuk memastikan siswa menguasainya, memberikan stimulus, memberi petunjuk cara mempelajari materi yang bersangkutan, menunjukkan kinerja siswa terkait dengan apa yang sudah disampaikan, memberikan umpan balik terkait dengan kinerja atau tingkat pemahaman siswa, memberikan penilaian,danmemberikankesimpulan.
Satu lagi strategi pembelajaran ditawarkan oleh Munif Chatib dalam Sekolahnya Manusia : Sekolah Berbasis Inteligences di Indonesia. Ia (2009: 134-152) mengatakan ”Banyak guru menemui kesulitan dalam merancang dan mendesain strategi pembelajaran yang menarik dan sesuai dengan gaya belajar siswa.” Di sini, ia menekankan guru tidak sekadar mempunyai strategi pembelajaran, tanpa menyelaraskan dengan gaya belajar yang ada pada siswa. Oleh karena itu, Munif menyarankan strategi pembelajaran yang berbasis kecerdasan majemuk ada limalangkah.
Langkah pertama, strategi pembelajaran yang baik adalah batasi waktu guru dalam melakukan presentasi (30%), limpahkan waktu terbanyak (70%) untuk aktivitas siswa. Dengan aktivitas tersebut, secara otomatis siswa akan belajar. Kompetensi yang telah disusun baru akan terbentuk bila ada sarana siswa untuk memperolehnya yakni pengalaman belajar. Dengan 70% siswa berarti terlibat aktif dan penuh dalam meraih kegiatan belajar untuk memperoleh pengalaman belajarnya. Venon Magnesen dari Texas University dalam laporan penelitiannya menyebutkan otak manusia lebih cepat menangkap informasi yang berasal dari modalitas visual yang bergerak dengan melihat, mengucapkan, dan melakukan yang mencapai90%
Langkah kedua, Untuk merancang strategi pembelajaran yang terbaik adalah gunakan modalitas belajar yang tertinggi, yaitu dengan modalitas kinestetis dan visual dengan akses informasi melihat, mengucapkan, dan melakukan sebagaimana penelitian Magnesen di atas.
Langkah ketiga, mengaitkan materi yang diajarkan dengan aplikasi dalam kehidupan sehari-hari yang mengandung keselamatan hidup. Pengalaman belajar siswa akan mendukung muatan emosi yang kuat pada diri peserta didik. Inilah yang oleh Bobby dePorter disebut AMBAK,Apamanfaatnyabagiku.
Langkah keempat, guru menyampaikan materi kepada siswa dengan melibatkan emosinya. Hindarkan pemberian materi secara hambar dan membosankan. Keberhasilan supercamp sebagai suatu model dalampembelajaran menunjukkan bahwa keterlibatan emosi dan suasanayangmenyenangkanmembuatsiswa berhasil dalam pembelajarannya.
Langkah kelima, pembelajaran dengan melibatkan partisipasi siswa untuk menghasilkan manfaat yang nyata dan dapat langsung dirasakan oleh orang lain. Siswa merasa mempunyai kemampuan untuk menunjukkan eksistensi dirinya. Bagaimana agar pembelajaran guru diingat selalu oleh siswa dalam memori jangka panjang? Setidaknya ada 4 kategori informasi yang akan masuk ke memori jangka panjang di otak para siswa :

1) terkait dengan keselamatan hidup
2) memiliki muatan emosi yang kuat terhadap seseorang
3) memberikan penghargaan terhadap eksistensi diri
4) mempunyai frekuensi yang tinggi (selalu diulang-ulang)

Oleh karena itu, sangat baik bila guru selalu berpikir untuk mengajak para siswa menghasilkan produk tertentu dalam pembelajaran sebagai hasil belajar para siswa. Produk ini akan lebih bertahan lama dalam memori jangka panjang siswa. Yang termasuk dalam produk hasil belajar adalah : benda/karya intelektual yang dapat ditampilkan siswa (misalnya buletin sekolah, website sekolah karya siswa, lukisan, buku kumpulan karya siswa, antologi puisi, dan lain-lain), penampilan (yang menunjukkan kemampuannya di depan publik misalnya grup teater, pidato, debat, dan sebagainya), dan proyek edukasi (misalnya penelitian ilmiah remaja, proyek bantuan sosial, proyek pameran pendidikan, dan sebagainya).

Tampaknya langkah-langkah di atas mudah untuk ditulis. Belum tentu untuk dilaksanakan. Oleh karena itu, tidak ada jaminan Anda, pembaca, setelah membaca tulisan ini langsung mampu mempraktikkan strategi pembelajaran. Ini perlu proses.
Para guru yang budiman, sebenarnya sangat bervariasi strategi pembelajaran itu diterapkan oleh setiap guru. Yang terpenting adalah guru mempunyai strategi pembelajaran yang tepat, berlandaskan ilmu, dan strategi itu mencapai kompetensi siswa yang diinginkan bahkan lebih tinggi dari itu, jika memungkinkan. Mengapa tidak?.

http://nurulfikri.sch.id/index.php/isi-situs/artikel/pendidikan/227-strategi-pembelajaran.html

TIPS MEMBANGUN IMPIAN YANG KUAT.

TIPS MEMBANGUN IMPIAN YANG KUAT.
Berikut ini adalah tips berupa beberapa pertanyaan yang kalau kita jawab dengan sungguh‐sungguh akan membuat impian kita semakin kuat, silahkan jawab dengan hati dan libatkan emosi anda, saran saya pilih waktu yang tepat dimana anda bisa benar‐benar focus pada pertanyaanpertanyaan ini.
1. Tuliskan IMPIAN yang ingin anda raih dalam waktu dekat ini. Missal sukses unas dengan nilai rata‐rata 9, jika anda saat ini kelas 3 SMP atau SMA. Atau apapun yang benar‐benar ingin anda raih.
2. Dari skala 1 s/d 10, di skala berapa pentingnya impian tersebut bagi anda. 1=tidak begitu penting, 10= sangat‐sangat penting, bahkan apapun rela anda korbankan untuh meraihnya.
3. Ceritakan sebanyak mungkin alasan mengapa impian itu begitu penting bagi anda, dan mengapa anda mau‐maunya bersusah payah untuk meraihnya.
4. Ceritakan dan gambarkan kenikmatan apa saja yang akan anda alami jika anda berhasil meraih impian anda tersebut, dan bagaimana perasaan anda jadinya.
5. Ceritakan dan gambarkan kepedihan ll penderitaan apa saja yang akan anda rasakan jika anda gagal meraihnya.
6. Tidak ada kesuksesan tanpa pengorbanan, kira‐kira apa saja yang rela anda korbankan demi impian tersebut.
7. Tidak ada sukses tanpa komitmen, jika anda tau anda pasti berhasil komitmen apa saja yang harus anda buat dan lakukan untuk meraihnya. (contoh : mulai hari ini sampai impian saya tercapai, saya berkomitmen melaungkan waktu minimal 3 jam tiap hari untuk belajar).
8. Sanksi apa saja yang akan anda lakukan jika anda dengan sengaja melanggar komitmen‐komitmen di atas. (missal jika saya melanggar komitmen saya 2 hari berturut‐turut maka saya akan push‐up 100 kali di depan orang tua saya).

froh: the power of Dream
by: Nuril Anwar