PENERAPAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KOMUNIKASI (TIK)

 DALAM PENDIDIKAN Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) mencakup dua aspek, yaitu Teknologi Informasi dan Teknologi Komunikasi. Teknologi Informasi meliputi segala hal yang berkaitan dengan proses, penggunaan sebagai alat bantu, manipulasi, dan pengelolaan informasi. Teknologi komunikasi mencakup segala hal yang berkaitan dengan penggunaan alat bantu untuk memproses dan mentrasfer data dari perangkat yang satu ke lainnya. Karena itu, penguasaan TIK berarti kemampuan memahami dan menggunakan alat TIK secara umum termasuk komputer (Computer literate) dan memahami informasi (Information literate). Tinio mendefenisikan TIK sebagai seperangkat alat yang digunakan untuk berkomunikasi dan menciptakan, mendiseminasikan, menyimpan, dan mengelola informasi. Teknologi yang dimaksud termasuk komputer, internet, teknologi penyiaran (radio dan televisi), dan telepon. UNESCO (2004) mendefenisikan bahwa TIK adalah teknologi yang digunakan untuk berkomunikasi dan menciptakan, mengelola dan mendistribusikan informasi. Defenisi umum TIK adalah computer, internet, telepon, televise, radio, dan peralatan audiovisual. Model Pengembangan TIK dalam Pendidikan Sejarah pemanfaatan TIK dalam pendidikan, khususnya dalam pembelajaran sangat dipengaruhi oleh perkembangan prangkat keras TIK, khususnya komputer. Teemu Leinonen (2005) membagi perkembangan tersebut kedalam 5 fase sebagaimana dilustrasikan pada gambar berikut:   Gambar 1: Fase Perkembangan TIK Fase pertama (akhir 1970an – awal 1980an) adalah fase programming, drill and practice. Fase ini ditandai dengan penggunaan perangkat lunak komputer yang menyajikan latiha-latihan praktis dan singkat, khususnya untuk mata pelajaran matematika dan bahasa. Latihan-latihan ini hanya dapat menstimulasi memori jangka pendek. Fase kedua (akhir 1980an – awal 1990an) adalah fase computer based training (CBT) with multimedia (latihan berbasis komputer dengan multimedia). Fase ini adalah era keemasan CD-ROM dan komputer multimedia. Penggunaan CD-ROM dan komputer multimedia ini diharapkan memberikan dampak signifikan terhadap proses pembelajaran, karena kemampuannya menyajikan kombinasi teks, gambar, animasi, dan video. Konsep pedagogis yang mendasari kombinasi kemampuan ini adalah bahwa manusia memiliki perbedaan. Sebagian bias belajar dengan baik kalau mempergunakan indra penglihatan, seperti menonton filem/animasi, sebagian lainnya mungkin lebih baik kalau mendengarkan atau membaca. Fase ketiga (awal 1990an) adalah fase Internet-based training (IBT) (latihan berbasis internet. Pada fase ini, internet digunakan sebagai media pembelajaran. Hanya saja, pada saat itu, masih terbatas pada penyajian teks dan gambar. Penggunaan animasi, video dan audio masih sebatas ujicoba, sehingga dirasakan pemanfaatannya belum maksimal untuk dapat menfasilitasi pembelajaran. Fase keempat (akhir 1990an – awal 2000an) adalah fase e-learning yang merupakan fase kematangan pembelajaran berbasis internet. Sejak itu situs web yang menawarkan e-learning semakin bertambah, baik berupa tawaran kursus dalam bentuk e-learning maupun paket LMS (learning management system). Bahkan saat ini sudah cukup banyak paket seperti itu ditawarkan secara gratis dalam bentuk open source. Konsep pedagogik yang mendasari adalah bahwa pembelajaran membutuhkan interaksi sosial antara siswa dan siswa dan antara siswa dan guru. Dengan perangkat lunak LMS, siswa dapat bertanya kepada temannya atau kepada guru apabila dia tidak memahami materi yang telah dibacanya. Fase kelima (akhir 2000) adalah fase social software + free and open content. Fase ini ditandai dengan banyaknya bermunculan perangkat lunak pembelajaran dan konten pembelajaran gratis yang mudah diakses baik oleh guru maupun siswa, yang selanjutnya dapat diedit dan dimanipulasi sesuai dengan kebutuhan. Konsep pedagogik yang mendasari fase ini adalah teori kontstruktivis sosial. Dalam konteks ini, pembelajaran melalui komputer terjadi tidak hanya menerima materi dari internet saja misalnya, tapi dimungkinkan dengan membagi gagasan dan pendapat. Peranan TIK dalam pendidikan yang diuaraikan di atas mengisyaratkan bahwa pengembangan TIK untuk mendukung peningkatan mutu pendidikan di Indonesia adalah sesuatu yang mutlak. Dalam Renstra Departemen Pendidikan Nasional tahun 2005-2009, program pengembangan TIK bidang pendidikan akan dilaksanakan melalui tahap-tahap sebagai berikut.

  1. 1.    Tahap pertama meliputi (a) merancang sistem jaringan yang mencakup jaringan internet, yang menghubungkan sekolah-sekolah dengan pusat data dan aplikasi, serta jaringan internet sebagai sarana dan media komunikasi dan informasi di sekolah, (b) merancang dan membuat aplikasi database, (c) merancang dan membuat aplikasi manajemen untuk pengelolaan pendidikan di pusat, daerah, dan sekolah, dan (d) merancang dan membuat aplikasi pembelajaran berbasis web, multimedia, dan interaktif.
  2. 2.    Tahap kedua meliputi (a) melakukan implementasi sistem pada sekolah-sekolah di Indonesia yang meliputi pengadaan sarana/prasarana TIK dan pelatihan tenaga pelaksana dan guru dan (b) merancang dan membuat aplikasi pembelajaran.
  3. Tahap ketiga dan keempat adalah tahap memperluas implementasi sistem di sekolah-sekolah.

Uraian di atas lebih berfokus pada tahapan-tahapan yang diharapakan dilakukan Depdiknas dalam kurung waktu tahun 2005-2009 dalam rangka pengembangan TIK dalam pendidikan. Dalam merealisasikan rencana ini, Depdiknas membangun ICT Center Kabupaten/Kota melalui Program Jardiknas yang terdiri atas jaringan komputer, internet, dan TV Edukasi. ICT Center ini akan terkoneksi dengan sekolah-sekolah dan kantor dinas pendidikan sebagaimana digambarkan pada gambar 2. Selain itu, guru perlu juga diperlengkapi dengan pengetahuan dan keterampilan yang cukup untuk menggunakan perangkat TIK. Untuk itu, manajemen sekolah perlu mengetahui kesiapan dan pelatihan TIK yang dibutuhkan guru. Instrumen pada lampiran dapat digunakan untuk tujuan ini.   Gambar 2: Jaringan ICT Center Depdiknas (Materi Presentasi Powerpoint: Herdiana, ST, Team ICT Dit. PSMK Departemen Pendidikan Nasional) Penelitian tentang pengembangan TIK di negara-negara maju dan sedang berkembang menunjukkan bahwa sekurang-kurangnya ada empat pendekatan mengenai pemanfaatan TIK oleh sistem pendidikan dan sekolah. Keempat pendekatan ini merupakan tahapan kontinum, yang oleh UNESCO diistilahkan dengan pendekatan emerging, applying, infusing, dan transforming.   Gambar3: Model Kontinum Pendekatan Pengembangan TIK di Sekolah (UNESCO) Pendekatan Emerging dicirikan dengan pemanfaatan TIK oleh sekolah pada tahap permulaan. Pada pendekatan ini, sekolah baru memulai membeli atau membiayai infrastruktur TIK, baik berupa perangkat keras maupun perangkat lunak. Kemampuan TIK guru-guru dan staf administrasi sekolah masih berada pada tahap memulai eksplorasi penggunaan TIK untuk tujuan manajemen dan menambahkan TIK pada kurikulum. Pada tahap ini sekolah masih menerapkan sistem pembelajaran konvensional, akan tetapi sudah ada kepedulian tentang bagaimana pentingnya penggunaan TIK tersebut dalam konteks pendidikan. Pendekatan Applying dicirikan dengan sudah adanya pemahaman tentang kontribusi dan upaya menerapkan TIK dalam konteks manajemen sekolah dan pembelajaran. Para tenaga pendidik dan kependidikan telah menggunakan TIK untuk tugas-tugas yang berkaitan dengan manajemen sekolah dan tugas-tugas berdasarkan kurikulum. Sekolah juga sudah mencoba mengadaptasi kurikulum agar dapat lebih banyak menggunakan TIK dalam berbagai mata pelajaran dengan piranti lunak yang tertentu. Pendekatan Infusing menuntut adanya upaya untuk mengintegrasikan dan memasukkan TIK ke dalam kurikulum. Pada pendekatan ini, sekolah telah menerapkan teknologi berbasis komputer di laboratorium, kelas, dan bagian administrasi. Guru berada pada tahap mengeksplorasi cara atau metode baru di mana TIK mengubah produktivitas dan pekerjaan profesional mereka. Pendekatan Transforming dicirikan dengan adanya upaya sekolah untuk merencanakan dan memperbaharui organisasinya dengan cara yang lebih kreatif. TIK menjadi bagian integral dengan kegiatan pribadi dan kegiatan profesional sehari-hari. Fokus kurikulum mengacu pada learner-centered (berpusat pada peserta didik) dan mengintegrasikan mata pelajaran dengan dunia nyata. TIK diajarkan sebagai mata pelajaran tersendiri dengan level profesional dan disesuaikan dengan bidang-bidang pekerjaan. Sekolah sudah menjadi pusat pembelajaran untuk para komunitasnya. Dalam konteks belajar mengajar dan kaitannya dengan keempat pendekatan yang disebutkan sebelumnya, terdapat pula 4 tahap yang berkaitan dengan bagaimana guru dan peserta didik mempelajari dan menemukan percaya diri mereka dalam menggunakan TIK. Keempat tahap tersebut adalah menemukan/mengenali (discovering), belajar bagaimana (learning how), mengerti bagaimana dan kapan (understanding how and when), dan menjadi ahli (specializing) dalam penggunaan perangkat TIK. Pada tahap pertama, guru dan siswa baru mencoba menemu-kenali fungsi dan kegunaan perangkat TIK. Tahap ini berkaitan dengan tahap emerging, yangmenekankan pada kemelekan TIK (ICT literacy) dan keterampilan dasar, Tahap selanjutnya, belajar bagaimana menggunakan perangkat TIK, menekankan pada bagaimana memanfaatkan perangkat-perangkat TIK tersebut dalam berbagai disiplin. Tahap ini meliputi penggunaan aplikasi umum dan khusus TIK, dan berkaitan dengan tahap applying. Tahap ketiga mengacu pada pemahaman bagaimana dan kapan menggunakan perangkat TIK untuk mencapai tujuan tertentu, seperti menyelesaikan tugas-tugas tertentu. Ini menekankan pada kemampuan membaca situasi kapan TIK dapat membantu, memilih perangkat yang sesuai untuk tugas tertentu, dan menggunakan perangkat ini untuk memecahkan masalah yang sebenarnya. Tahap ini berkaitan dengan pendekatan infusing dan transforming dalam hal pengembangan TIK. Tahap keempat mengacu pada bagaimana menjadi ahli dalam penggunaan perangkat TIK. Pada tahap ini, siswa mempelajari TIK sebagai mata pelajaran yang membawa mereka untuk menjadi ahli. Hal ini lebih mengarah kepada pendidikan kejuruan atau profesional dan berbeda dengan tahap sebelumnya. Berikut ini adalah ilustrasi keempat tahap tersebut:

Gambar 4: Model Tahapan Pembelajaran dengan TIK

Dalam konteks kemampuan menggunakan TIK di masyarakat, UNESCO (2004) mengemukakan beberapa alasan untuk mengembangkan penggunaan TIK dalam sistem pendidikan, yaitu (i) untuk mengembangkan atribut pengetahuan-masyarakat bagi siswa, termasuk pengembangan keterampilan berfikir tingkat tinggi, kebiasaan belajar sepanjang hayat, dan kemampuan berfikir secara kritis, mengkomunikasikan dan mengkolaborasikan, mengakses, mengevaluasi dan mensintesis informasi, (ii) untuk mengembangkan keterampilan dan kompetensi TIK pada diri siswa, sebagai bekal yang dapat digunakan untuk memanfaatkan TIK dalam duania kerja dan masyarakat, (iii) untuk mengatasi masalah dalam dunia pendidikan, antara lain termasuk penggunaan TIK untuk meningkatkan efesiensi kegiatan administrasi dan pengajaran, mengatasi keterbatasan sumber bahan dalam bidang tertentu (misalnya kekurangan buku teks atau sumber belajar), mengatasi isu pemerataan melalui perluasan akses terhadap pengetahuan, sumber dan keahlian, atau bahkan membantu guru-guru yang mungkin kurang diperlengkapi dengan sumber belajar yang cukup.     C.    TIK dan Sistem Manajemen Sekolah Seiring dengan diterapkannya kebijakan otonomi daerah, pengelolaan pendidikan pada tingkat sekolah juga mengalami perubahan mendasar melalui gagasan penerapan pendekatan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) yang dianggap sebagai paradigma baru dalam pengoperasian sekolah. Pendekatan ini memberi peran yang lebih luas kepada sekolah. Dengan kata lain, pendekatan ini memberikan otonomi lebih besar kepada sekolah sehingga manajemen sekolah memiliki kewenangan yang lebih besar dalam mengelola sekolahnya, sehingga sekolah lebih mandiri. Untuk itu, MBS bertujuan untuk meningkatkan semua kinerja sekolah (efektivitas, kualitas/mutu, efisiensi, inovasi, relevansi, dan pemerataan serta akses pendidikan dalam rangka peningkatan mutu. Untuk mewujudkan tujuan tersebut di atas, penerapan TIK perlu dipertimbangkan untuk membantu pelaksanaan manajemen sekolah yang lebih efektif dan efisien. Ruud (2005) menunjuk bahwa investasi TIK di sekolah-sekolah yang kemudian diikuti dengan pengembangan kompetensi guru dan siswa dalam bidang TIK dapat memperbaiki efektifitas pengelolaan sekolah serta meningkatkan kinerja (performance) akademik tenaga kependidikan dan peserta didik. Hal ini dapat dipahami karena penerapan TIK di sekolah akan memberikan kontribusi langsung kepada peningkatan proses manajemen dan administrasi, peluang untuk mengembangkan bahan ajar dan belajar mandiri, motivator bagi siswa untuk mengembangkan kemampuannya, dan sebagai alat untuk pengembangan profesi dan mekanisme inovasi dalam sistem monitoring dan evaluasi proses dan hasil pembelajaran. Uraian di atas menunjukkan bahwa penerapan TIK di sekolah merupakan solusi yang paling tepat untuk menunjang peningkatan mutu sekolah termasuk keberhasilan penerapan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) dan pencapaian standar nasional pendidikan (SNP). Dengan pemanfaatan TIK, tenaga kependidikan dan stakeholderslainnya dapat meningkatkan manajemen sekolah dan aliran informasi yang efisien untuk mendukung pencapaian standar nasional pendidikan dan proses desentralisasi pendidikan di Indonesia sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 5.

        Gambar 5: Skema penerapan TIK di sekolah dalam kaitannya dengan pencapaian standar nasional pendidikan Sekaian dengan pemanfaatan TIK untuk mendukung manajemen sekolah, kebijakan Depdiknas tentang TIK yang tersurat dalam renstra Depdiknas perlu ditindaklanjuti dalam bentuk langkah-langkah operasional oleh pemerintah daerah melalui Kantor Dinas Pendidikan pada tingkat provinsi dan kabupaten/kota, bahkan pada tingkat satuan pendidikan. Dengan demikian, kebijakan-kebijakan pendidikan yang dihasilkan dengan dukungan TIK akan lebih baik dan tepat. Untuk menunjang hal tersebut, perlu dibangun sebuah sistem manajemen pendidikan berbasis TIK yang dapat dimanfaatkan oleh semua lembaga yang terkait dengan pendidikan. Pada tingkat satuan pendidikan, semua komponen yang terlibat dalam persekolahan perlu merespon positif dan merealisasikannya secara bertahap. Bagi kepala sekolah, usaha yang perlu dilakukan adalah mengupayakan terciptanya manajemen sekolah berbasis TIK yang juga didukung oleh staf administrasi yang memiliki kemampuan TIK yang memadai.   1.    Perangkat Lunak Dalam penerapan manajemen sekolah berbasis TIK, perangkat lunak tidak kalah pentingnya dengan perangkat keras TIK. Investasi perangkat keras tidak akan bermakna apabila tidak disertai dengan perangkat lunak. Oleh sebab itu, perangkat lunak dalam kaitannya dengan manajemen sekolah perlu dibahas pada bagian ini. Dalam Wikipedia (2007), Perangkat lunak atau piranti lunak adalah program komputer yang berfungsi sebagai sarana interaksi antara pengguna dan perangkat keras. Perangkat lunak dapat juga dikatakan sebagai ‘penterjemah’ perintah-perintah yang dijalankan pengguna komputer untuk diteruskan ke atau diproses oleh perangkat keras. Perangkat lunak ini dibagi menjadi 3 tingkatan: tingkatan program aplikasi (application program misalnya Microsoft Office), tingkatan sistem operasi (operating system misalnya Microsoft Windows dan Linux), dan tingkatan bahasa pemrograman. Yang menjadi fokus perhatian pada bagian ini adalah program aplikasi sistem informasi sekolah yang dapat digunakan untuk menunjang pelaksanaan manajemen sekolah yang efektif dan efesien. Program-program aplikasi semacam ini telah banyak dikembangkan baik oleh persusahaan swasta yang bergerak dalam bidang teknologi informasi, lembaga pemerintah, maupun individu. Departemen Pendidikan Nasional melalui Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Atas Ditjen Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah telah mengembangkan sebuah perangkat lunak yang diberi nama Paket Aplikasi Sekolah (PAS) yang dilengkapi dengan Buku Petunjuk

Gambar 6: Contoh login ke program PAS

Operasiona Singkat, yang dimaksudkan untuk mem­bantu administrasi sekolah. Perangkat lunak semacam ini biasanya terdiri atas beberapa modul aplikasi, yang bervariasi berdasarkan kebutuhan sekolah, seperti Modul Penerimaan Siswa Baru (PSB), Pasca PSB, Administrasi Kepegawaian, Kesiswaan, Akademik, Ad­ministrasi Akademik, dan Keuangan. Modul-modul ini biasanya ditampilkan pada Menu Utama program. Namun untuk membuka program ini, biasanya pengguna terlebih dahulu dibutuhkan untuk login dengan memasukkan user name dan pasword. Modul-modul tersebut diuraikan secara singkat di bawah ini.

Gambar 7: Contoh Tampilan Menu Utama Program Aplikasi
Sekolah (PAS)


Gambar 8:   Contoh Tampilan Menu Utama Program Aplikasi Manajemen Sekolah SSCI Modul Penerimaan Siswa Baru: Modul ini dimaksudkan untuk meproses pendaftaran calon siswa baru suatu sekolah melalui program aplikasi komputer tertentu. Modul ini biasanya terdiri atas sub-sub menu/proses yang harus dilakukan (dipilih), misalnya Penentuan Kapasitas Penerimaan, Data Personal Calon Siswa, Alamat Rumah Calon Siswa, Sekolah Asal Calon Siswa, Surat Tanda Lulus dari Sekolah Asal, Daftar Nilai STL UAN Calon Siswa. Berikut ini adalah contoh Form Data Personal Calon Siswa.   Gambar 9: Contoh Tampilan Menu Data Personal Calon Siswa (SSCI) Modul Pasca PSB: Modul ini digunakan untuk memproses administrasi siswa yang dinyatakan diterima/lolos seleksi dan diumumkan melalui sistem aplikasi yang digunakan. Proses ini meliputi pendaftaran ulang siswa baru, penentuan rombel siswa baru, penugasan wali kelas, penentuan kelas siswa baru, setup guru mata pelajaran, jadwal kegiatan pembelajaran, dsb. Berikut ini adalah contoh Form menu pasca PSB.

Untuk mengaktifkan file-file ini cukup dengan klik satu kali pada menu yang dimaksud


Modul Administrasi Kepegawaian: Modul ini digunakan untuk melakukan administrasi kepegawaian baik untuk pendidik maupun tenaga kependidikan. Modul ini menampilkan referensi jenis pegawai yang berada dalam sekolah, tingkat ijazah, pangkat, jenis pelatihan, status pegawai, dan data terkait lainnya.

Gambar 12: Contoh menu administrasi kepegawaian (PAS)  

Untuk mengaktifkan file-file ini cukup dengan klik satu kali pada menu yang dimaksud


Gambar 13: Contoh menu administrasi guru (SSCI) Modul Kesiswaan: Modul ini digunakan untuk melaksanakan administrasi siswa yang memuat menu-menu, seperti data siswa, buku induk siswa, statistik siswa, laporan absensi, dan data lain yang terkait dengan administrasi kesiswaan.

Untuk mengaktifkan file-file ini cukup dengan klik satu kali pada menu yang dimaksud

Gambar 14: Contoh menu administrasi siswa (SSCI) Modul Administrasi Akademik: Modul inidigunakan untukmendministrasikan transaksi rutin kesiswaan (seperti penentuan jurusan, penentuan kelas siswa baru, penentuan NIS, rekap absensi siswa, dan kenaikan kelas), prilaku siswa (meliputi absensi dan pelanggaran siswa), menu cetak (seperti cetak daftar siswa per kelas, formulir absensi, peserta UAN, dan cetak rapor).

Gambar 15: Contoh menu administrasi akademik (PAS) Modul Akademik: Modul ini dimaksudkan untuk mengadministrasi transaksi akademik seperti transaksi rutin kesiswaan (seperti penilaian unjuk kerja dan portofolio, lembar pengamatan, dan UAN) dan pencetakan penilaian (seperti daftar nilai siswa dan portofolio siswa.

Gambar 16: Contoh menu akademik (PAS) Modul Keuangan: Modul ini dimaksudkan untuk administrasi keuangan yang dapat mencakup transaksi rutin kesiswaan (pembayaran siswa), tutup anggaran, dan data keuangan (mencakup penerimaan dana, pengeluaran, subsidi, dan beasiswa).

Gambar 17: Contoh menu akademik (PAS)  2.
Manfaat TIK dalam Manajemen Sekolah Penerapan atau pengintegrasian TIK dalam sistem manajemen sekolah diharapkan dapat memberikan manfaat kepada seluruh pihak yang terkait di sekolah. Manfaat tersebut antara lain:
Manfaat bagi Pemerintah: (i) membantu tersedianya database yang akurat serta arus informasi yang efesien mengenai profil dan peta pendidikan di Indonesia, (ii) mempercepat pemerataan pencapaian standar nasional pendidikan, (iii) membantu pengendalian penyelenggaraan pendidikan
Manfaat bagi Sekolah: (i) membantu sekolah memperbaiki sistem manajemen dan operasionalnya, (ii) membantu sekolah dalam hal penyaluran informasi mengenai profil sekolah dan hasil belajar siswa kepada orang tua dan stakeholder lainnya, (iii) membantu sekolah untuk menyediakan sumber informasi yang mutakhir dan relevan bagi guru dan siswa
Manfaat bagi Guru: (i) membuka peluang bagi guru untuk mengembangkan bahan ajar yang berbasis TIK, menarik, inovatif dan merangsang rasa ingin tahu siswa, (ii) membantu guru untuk menyusun rencana pembelajaran termasuk penyediaan sumber belajar multimedia yang komprehensif dan mutakhir, (iii) memudahkan guru untuk memantau kemajuan belajar siswa, (iv) memfasilitasi guru untuk menyusun laporan dan mengkomunikasikannya dengan orang tua, (iv) membantu guru untuk melakukan penilaian hasil belajar berdasarkan authentic assessment.Manfaat bagi orang tua: (i) memantau aktivitas dan hasil belajar anaknya di sekolah, (ii) melihat tugas-tugas dari sekolah yang diberikan kepada anak sehingga orang tua dapat berperan serta dalam kegiatan belajar anak, (iii) melihat berbagai program sekolah yang dapat diikuti oleh siswa, (iv) menjadi media interaktif antara sekolah, guru dan orang tua, dan (v) membantu pemantuaan proses pendidikan secara lansung.
Manfaat bagi siswa: (i) membantu siswa untuk terampil menggunakan TIK dalam kehidupannya, (ii) membantu siswa untuk melihat dan menelaah materi belajar per pertemuan, (iii) membantu siswa untuk mengerjakan tugas-tugas dan ujian yang diberikan oleh guru secara online, (iv) membantu siswa membangun kerja kolaboratif, (v) memotivasi siswa untuk mengembangkan pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan seiring dengan kemajuan di bidang sains dan teknologi
Manfaat bagi komite sekolah: (i) memudahkan pengurus komite untuk memantau dan mengevaluasi program pendidikan di sekolah, (ii) memudahkan pengurus komite untuk berkomunikasi dengan tenaga pendidik dan kependidikan di sekolah, (iii) memudahkan pengurus komite untuk terlibat dalam menyusun dan merancang program pengembangan pengelolaan sekolah dan peningkatan mutu pembelajaran.
  D. TIK Dan Proses Pembelajaran Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi (TIK) yang sangat pesat membawa paradigma baru dalam pendidikan dari berbagai aspek, antara lain perubahan dari pembelajaran tradisional ke pembelajaran baru, dari teacher centered ke learner centered, sampai pada perubahan information delivery ke information exchange, sebagaimana tabel digambarkan di bawah ini: Tabel : Arah Perubahan Pendidikan (Indrianto, 2006)

Traditional Learning New Learning
Teacher Centered Students Centered
Single Media Multimedia
Isolated Work Collaborative Work
Information Delivery Information Exchange
Factual Knowledge Based-Learning Critical Thinking and Informed Decision Making

Perkembangan tersebut juga telah menghasilkan produk-produk TIK yang lebih canggih yang kalau dimanfaatkan seoptimal mungkin, ia dapat membawa nuansa dan perspektif baru dalam dunia pendidikan yang pada gilirannya akan dapat mengakselerasi peningkatan mutu pendidikan. Selain dimanfaatkan untuk menunjang kegiatan administratif, produk TIK telah banyak digunakan untuk membantu proses pembelajaran, khususnya di negara-negara maju dan negara tetangga seperti Singapura dan Malaysia. Banyak yang telah mengklaim bahwa perangkat komputer multimedia berikut piranti lunaknya sebagai salah satu produk TIK menjanjikan kegiatan yang cukup interaktif dan menyenangkan bagi peserta didik karena alat tersebut tidak hanya mampu menampilkan teks, tapi juga gambar, suara, grafik, animasi, dan rekaman video. Bahkan dengan koneksi di internet, interaksi dapat menjadi nyata yang tentunya membawa pengalaman nyata pula bagi peserta didik. Interaksi lewat internet tersebut dapat bersifat sinkronos atau asinkronos. Pemanfaatan teknologi informasi ini dalam pembelajaran dikenal dengan istilah e-learning, baik dalam bentuk dedicated program, maupun dalam bentuk LMS (Learning Management System) yang menawarkan interaksi yang dinamis antara guru dan siswa. Fasilitas pembelajaran elektronik lainnya yang dikembangkan di Indonesia adalah TV Edukasi, yang menampilkan berbagai topik pembelajaran dari berbagai mata pelajaran dengan modus penyampaian yang bervariasi. Banyaknya CD pembelajaran yang dapat ditemukan di pasaran atau didistribusikan ke sekolah-sekolah juga menjadi peluang tersendiri yang dapat dimanfaatkan oleh sekolah dalam menunjang proses pembelajaran yang lebih baik. Sayangnya, meskipun disadari bahwaTIK dapat membantu mempercepat proses pendidikan dan berpotentsi meningkatkan mutu pendidikan, pemanfaatannya belum meluas dan merata di sekolah-sekolah. Penggunaan perangkat TIK dalam proses pembelajaran di atas adalah bentuk integrasi TIK dengan sistem pembelajaran. UNESCO (2004) mengklaim bahwa integrasi kurikulum adalah pemanfaatan kemampuan TIK untuk memberikan nilai tambah pada proses pembelajaran dengan mengintegrasikan kegiatan-kegiatan berbasis TIK ke dalam kurikulum. Kegiatan-kegiatan tersebut meliputi antara lain: (i) menggunkan paket perangkat lunak generik (paket aplikasi office, grafik, dan presentasi), (ii) menggunakan perangkat lunak khusus untuk pembelajaran interaktif, simulasi, dan penguasaan konten; (iii) menggunakan alat komunikasi sinkronos dan asinkronos untuk kolaborasi onlinedan pertukaran informasi (email, web forum, instant messaging, audio- dan videoconferencing), dan (iv) menggunakan internet sebagai sumber informasi dan penelitian. Dalam model integrasi kurikulum, keterampilan TIK tidak diajarkan sebagai kegiatan terpisah, tapi didapatkan seiring dengan kegiatan pembelajaran berbasis TIK. Uraian di atas mengisyaratkan perlunya ada upaya yang sungguh-sungguh untuk mendorong pemanfaatan TIK dalam rangka peningkatan mutu pendidikan di Indonesia. Suatu hal yang menggembirakan bahwa secara kebijakan Departemen Pendidikan Nasional Republik Indonesia melalui Rencana Strategis Departemen Pendidikan Nasional tahun 2005-2009 telah menyuratkan pengembangan teknologi informasi dan komunikasi yang dilakukan melalui pendayagunaan TIK di bidang pendidikan sebagaimana diuraikan pada bagian pendahuluan di atas. Bagi guru-guru, yang paling penting adalah sikap positif dan keinginan untuk memiliki kemampuan TIK yang dapat menunjang efektifitas dan efisiensi proses belajar mengajar. Tindak lanjut nyata yang dapat dilakukan guru-guru adalah menggunakan perangkat TIK sebagai media pembelajaran interaktif. Dengan demikian, peserta didik akan merasa terfasilitasi dan betah melaksanakan kegiatan belajar di sekolah. Dalam KTSP, TIK juga diperlakukan sebagai substansi pembelajaran dalam bentuk mata pelajaran Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK). Mata pelajaran TIK dapat membantu siswa untuk mengenal, menggunakan, merawat peralatan teknologi informasi dan teknologi komunikasi, serta menggunakan segala potensi yang ada untuk pengembangan kemampuan diri. Selain itu, penguasaan Teknologi Informasi dan Komunikasi akan meningkatkan kualitas proses pembelajaran pada semua tingkatan atau jenjang, dengan menjangkau lintas ilmu mata pelajaran lain. Pembelajaran Teknologi Informasi dan Komunikasi akan memberikan motivasi dan kesenangan kepada siswa supaya siswa lebih mudah belajar dan bekerja secara mandiri. Dengan demikian, Teknologi Informasi dan Komunikasi secara umum bertujuan agar siswa memahami alat Teknologi Informasi dan Komunikasi termasuk komputer (computer literate) dan memahami informasi (information literate). Artinya siswa mengenal istilah-istilah yang digunakan pada Teknologi Informasi dan Komunikasi dan khususnya pada komputer yang umum digunakan. Siswa juga menyadari keunggulan dan keterbatasan komputer, serta dapat menggunakan komputer secara optimal. Di samping itu siswa dapat memahami bagaimana dan dimana informasi dapat diperoleh, bagaimana cara mengemas/mengolah informasi dan bagaimana cara mengkomunikasikannya.

  1. a. Pembelajaran Berbantuan Komputer

Perangkat komputer sudah dikenal luas oleh banyak kalangan masyarakat. Sejak munculnya pada tahun 1950-an, perangkat keras komputer mengalami perkembangan yang sangat pesat sampai saat ini. Perkembangan tersebut dapat dilihat dari kemampuan yang dimiliki komputer pada saat ini. Di samping lebih cepat, ia juga memiliki ukuran yang semakin ramping dan kemampuan dalam bentuk multimedia. Dengan kata lain, spesifikasi komputer saat ini lebih canggih sehingga memungkinkan komputer tersebut melakukan berbagai tugas multimedia, yang dapat dimuat dalam bentuk CD-ROM, authoring packages atau template pengembangan bahan ajar, atau Internet. Kemampuan multimedia yang dimilikinya memungkinkan komputer menyimpan dan menampilkan lebih dari sekedar teks, tapi juga suara, gambar, grafik, animasi, dan video. Hal ini dimungkinkan dengan perkembangan piranti lunak yang menyertainya, yang dengan mudah dapat diperoleh di toko-toko. Dengan demikian, penggunaan komputer tidak hanya terbatas pada olah kata dan data, tapi lebih dari itu ia telah digunakan dalam berbagai bidang. Berikut ini beberapa contoh program pembelajaran komputer dalam bentuk CD-Rom dan Authoring packages, yakni My First Incredible Amazing Dictionary, Multimedia Flashcard, Encyclopedia Britanica, Compton’s Interactive Encyclopedia, Reading Made Easy, Play and Learn, WIDA Software, dan Storyboard. Dalam bidang pendidikan, komputer memiliki fungsi yang beragam. Salah satu diantaranya adalah fungsi media pembelajaran, yang dapat meliputi penyajian materi dan latihan. Model pembelajaran seperti ini biasa disebut dengan ‘computer-assisted instruction’ (CAI) atau computer-assisted learning (CAL). Manfaat positif komputer dalam bidang pendidikan dan pengajaran telah banyak dilaporkan hasilnya Stepp-Greany (2002) mengadakan penelitian tentang persepsi mahasiswa terhadap pembelajaran berbasis teknologi. Dia menemukan beberapa hal, antara lain berikut ini: (1) sebagian besar siswa setuju bawa laboratorium komputer membuat pelajaran lebih menarik; mereka juga merasakan bahwa penggunaan CD-ROM menyenangkan; dan (2) siswa merasa percaya diri mengerjakan kegiatan-kegiatan berbasis tugas (task-based activities). Selanjutnya Skinner dan Austin (1999) menyimpulkan bahwa model pembelajaran computer conferencing bermanfaat untuk meningkatkan motivasi belajar siswa dengan meningkatkan tingkat kepercayaan diri mereka. Sejumlah penelitian lain yang berkaitan dengan manfaat komputer dalam pembelajaran juga telah dilaporkan hasilnya (Noni, 2002; Felix, 2001; Stepp-Greany, 2000; Shulman 2001; Graus, 1999; Choi dan Nesi; 1999; dan Rosetti 1998). Penggunaan komputer sebagai media pembelajaran sangat bergantung pada perangkat keras dan lunak yang dimiliki. Seiring dengan kemajuan teknologi, perangkat keras komputer saat sekarang ini tidak diragukan lagi kemampuannya untuk tujuan pembelajaran yang dimaksud di atas. Begitu pula halnya dengan perangkat lunak, sudah cukup banyak dijumpai, walaupun sebagian masih relatif mahal harganya. Guru juga dituntut untuk lebih bijak memilih perangkat lunak yang dapat menunjang pencapaian tujuan yang telah ditetapkan dalam kurikulum.

  1. b.Komputer dan Siswa

Pengalaman belajar siswa adalah salah satu faktor penentu yang sangat berpengaruh dalam mencapai keberhasilan mereka. Oleh karena itu, guru hendaknya berusaha menciptakan suasana belajar yang kondusif dan menarik. Salah satu modus pembelajaran yang dianggap dapat memenuhi hal tersebut adalah dengan memanfaatkan komputer sebagai media pembelajaran di kelas atau sebagai self-access learning resource.Sekaitan dengan bagaimana penggunaan komputer mempengaruhi siswa, Brown (1999) melaporkan bahwa (i) penggunaan komputer memberikan pengaruh positif terhadap penghargaa diri siswa; (ii) siswa dapat belajar secara mandiri tanpa merasa ada orang lain yang mengamati tingkat kesulitan tugas yang dikerjakannya atau kesalahan yang dibuatnya; (iii) sebagai alternatif, siswa juga dapat bekerja secara kelompok, yang bermanfaat bagi siswa dengan kemampuan lebih rendah untuk membangun kepercayaan dirinya yang diperoleh dari siswa lainnya; (iv) komputer menawarkan akses yang fleksibel di mana siswa dapat menggunakannya sesuai dengan waktu yang diinginkannya, baik selama kelas berlangsung atau sebagai tambahan waktu pelajaran; dan (v) pembelajaran berbantuan komputer adalah cara yang efektif secara finansil untuk pembelajaran mandiri, begitupula untuk mengkoordinasikan dan mengelola pembelajaran dan penilaian. Apabila seorang guru memutuskan untuk memanfaatkan komputer dalam pengajarannya, ia harus mempertimbangkan beberapa saran berikut ini:

1. Jika sebelumnya belum pernah menggunakan komputer dalam pengajaran, bicarakanlah dengan siswa tentang hal tersebut. Berusahalah mengetahui siapa di antara mereka yang pernah menggunakannya dan siapa yang belum, bagaimana perasaan dan sikap mereka. Anda juga sebaiknay berbagi pengalaman dengan mereka.
2. Untuk mengakrabkan dan memberi pengalaman siswa dengan komputer, minta siswa bekerja di komputer secara berpasangan. Melalui kerja berpasangan ini, usahakan bahwa siswa yang kurang berpengalaman bekerja dengan yang lebih berpasangan.
3. Untuk setiap kegiatan komputer yang baru, mintalah mereka untuk bekerja secara berpasangan sehingga mereka dapat saling membantu.
4. Pertimbangkan bagaimana cara memperoleh materi untuk siswa Anda.
5. Pertimbangkan bagaimana Anda menggunakan materi tersebut untuk kegiatan komputer. Sesuai dengan tingkat keterampilan komputer siswa, Anda dapat memberikan perlakukan tertentu dengan level pelajaran berbeda pada kelompok siswa yang berbeda.
c. Komputer dan Guru
Peranan guru sangat penting dalam menyelenggarakan pengajaran berbatuan komputer. Sebagaimana telah dijelaskan sebelumnya bahwa program pembelajaran melaui komputer dibagai ke dalam dua bentuk, yakni dedicated and authoring programs. Dedicated program adalah program pembelajaran yang dapat langsung digunakan tanpa harus memanipulasinya. Sementara, authoring program adalah program yang dapat digunakan untuk memasukkan materi pembelajaran sesuai dengan modus yang telah dirancang untuk itu, sehingga memungkinkan guru untuk membuat materinya sendiri berdasarkan tujuan yang ingin dicapai. Dalam konteks pembelajaran berbantuan komputer, komputer sangat bermanfaat untuk mendukung peranan guru dalam proses belajar mengajar, namun tidak dapat menggantikan guru, yang kehadirannya penting dan senantiasa dibutuhkan sebagai pembimbing dan mediator. Davis dan Shade (1994) mengemukakan bahwa dalam kelas berbantuan komputer guru memiliki peran sebagai instruktur, pelatih atau fasilitator, dan kritikus/evaluator. Peran instruktur diperlukan dari seorang guru terutama untuk mengakrabkan fasilitas komputer berikut perangkat lunaknya kepada siswa, dan senantiasa mendorong siswa untuk mengeksplorasi materi yang ada dalam sistem. Dengan pengalaman menggunakan komputer yang telah dimiliki, secara bertahap siswa akan lebih mandiri dalam menyelesaikan tugas. Dalam kondisi seperti ini, peran guru sebagai fasilitator sangat dibutuhkan untuk membantu siswa kapan saja selama proses pembelajaran berlangsung. Peran guru sebagai kritikus dibutuhkan sebelum pembelajaran berbantuan komputer dilaksanakan. Dalam hal ini, guru dibutuhkan menyeleksi perangkat lunak yang sesuai dengan tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan dan diyakini dapat meningkatkan mutu pembelajaran. Sebagaimana dalam pengajaran tatap muka dalam kelas konvensional, penggunaan komputer juga memerlukan guru untuk merumuskan tujuan pembelajaran. Berdasarkan tujuan ini, guru harus mengidentifikasi dan menyeleksi materi dalam bentuk piranti lunak. Selain itu, guru juga perlu menentukan kegiatan yang harus dikerjakan siswa, baik sebelum kegiatan komputer, selama kegiatan komputer, maupun setelah kegiatan komputer (kalau ada). Evaluasi dapat pula diberikan dalam bentuk konvensional. Namun, sebagian piranti lunak pembelajaran disertai dengan instant feedback sehingga siswa dapat memperoleh umpan balik dari tugas komputer yang dikerjakannya. Ini juga berarti bahwa guru hanya diperlukan untuk memonitor kegiatan dan hasil yang diperoleh. Dalam kaitan dengan peranan guru di atas, UNESCO (2004) menggariskan bahwa TIK memungkinkan terjadinya model pembelajaran baru yang dapat mengubah peran tradisional guru secara signifikan. Dengan kelebihan TIK, diidentifikasi bahwa ada beberapa peran baru guru, yakni perancang instruksional, pelatih, kolaborator, koordinator tim, penasihat, dan ahli monitoring dan assesmen. Perubahan-perubahan ini terjadi karena kelebihan TIK dalam beberapa hal, antara lain: (i) sumber belajar yang dapat dibagi (penggunaan video dan materi berbasis internet), (ii) ruang belajar yang digunakan bersama, yang dimungkinkan dengan jaringan komputer di sekolah, (iii) terjadinya pembelajaran kolaboratif yang dimungkinkan dengan adanya komunikasi berbatuan komputer, (iv) perubahan pembelajaran ke arah yang lebih otonomi yang dimungkinkan dengan pembelajaran secara mandiri melalui perangkat TIKd. Beberapa Perangkat Lunak/Fasilitas TIK untuk Tujuan Media Pembelajaran

  a).  CD-ROM

 

www.yahoo.com
;CD ROM adalah disket optik berdiameter 4.75 inchiyang digunakan sebagai media untuk menyimpan informasi dalam jumlah yang cukup besar (+ 600 MB), yang dapat diakses dan dibaca di monitor, atau dicetak melalui printer. CD dapat menyimpan informasi dalam berbagai bentuk, seperti: teks, gambar, presentasi, slide, audio dan video. Dalam kaitannya dengan pembelajaran, sudah cukup banyak materi pembelajaran yang disimpan dalam bentuk CD-Rom dan mudah didapatkan di pasaran. Kontennya juga cukup bervariasi dari berbagai bidang ilmu. Penyajian materi pada umumnya lebih interaktif. Pustekom Jakarta telah banyak memproduksi CD pembelajaran dan didistribusikan ke sekolah-sekolah. Beberapa contoh CD dengan materi interaktif adalah Longman Interactive English Dictionary (ISBN 0 5 822 3694 0), Encyclopedia Britanica, Compton’s Interactive Encyclopedia, dan Learn to Speak English. 2)        Internet Internet adalah jaringan internasional yang mengkoneksikan ribuan bahkan jutaan komputer dengan muatan isi yang beragam, seperti pendidikan, pemerintahan, bisnis, budaya, dan teknologi. Jaringan internet ini memungkinkan individu berinteraksi dan berkomunikasi dengan yang lainnya melalui komputer dari berbagai belahan dunia dengan biaya yang cukup terjangkau. Beberapa fasilitas dan aktivitas internet yang dapat digunakan untuk mendukung pembelajaran adalah email, forum diskusi, web browsing, dan chatroom. Email adalah fasilitas internet yang digunakan untuk berkorespondensi, mengirim dan menerima surat, gambar, suara, dan video. Dengan fasilitas ini, guru dapat mengirim tugas kepada siswa, dan sebaliknya siswa dan menyetor tugasnya. Bahkan pada tingkat perguruan tinggi, mahasiswa memanfaatkan fasilitas ini untuk mengkonsultasikan tugas akhirnya dan koreksi dapat secara langsung dilakukan oleh dosen pada naskah tugas akhir yang dikirim oleh mahasiswanya. Guru atau siswa dapat pula menggunakan fasilitas ini untuk mengikuti milis (mailing list) sesuai bidang yang diminati, misalnya budaya, teknologi informasi, dan sains. Web browsing adalah kegiatan penelusuran sumber informasi yang dibutuhkan. Perlu diketahui bahwa saat ini sumber informasi yang terkaya dan terkini adalah internet. Beberapa bentuk sumber informasi yang dapat diperoleh antara lain adalah buku elektronik (e-book), jurnal, majalah, surat kabar, artikel, materi pembelajaran siap pakai, rencana pembelajaran, gambar, suara, video, dan laporan hasil penelitian. Dengan kata lain, internet dapat dianggap sebagai perpustakaan elektronik (e-library). Oleh sebab itu, kehadiran internet ini seyogyanya dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh guru untuk memperkaya sumber bahan ajarnya. Ada dua cara yang umum orang lakukan dalam menelusur informasi di internet, yakni memasukkan alamat situs pada address bar atau memasukkan kata kunci pada bagian pencarian search engine. Berikut ini adalah beberapa alamat situs search enginedan situs web tertentu.

Masukkan alamat situs web pada address bar ini


Gambar 20: Contoh penelusuran dengan memasukkan kata kunci pada pencarian
 
3).  Sistem Manajemen Pembelajaran Sistem manajemen pembelajaran yang dikenal dengan istilah learning management System (LMS) merupakan perangkat lunak dalam bentuk portal pembelajaran. Pada umumnya LMS menyediakan ruang bagi guru untuk menyimpan materi (upload) berikut tugas yang diberikan kepada siswa. Di lain pihak, LMS ini juga menyediakan ruang kepada siswa untuk mengerjakan atau menyetor tugas. Pada umumnya, LMS membutuhkan pengguna untuk login sesuai dengan kapasitasnya, admin, guru, siswa, atau tamu. Beberapa LMS menyediakan fasilitas untuk aktivitas chat, forum diskusi, pemberian nilai, dan jurnal. LMS ditawarkan dalam bentuk open source (sumber bebas terbuka) yang   Gambar 21: Contoh salah satu LMS open source (Moodle) biasanya diperoleh dengan gratis dan non-open source (sumber non bebas terbuka) yang biasanya harus dibeli. Moodle adalah salah satu contoh LMS open source dan Web-CT adalah salah satu contoh LMS non-open source. Gambar 17 adalah contoh portal LMS Moodle yang digunakan Universitas Negeri Makassar (UNM).   4).  Authoring Program/Template Pengembangan Bahan Ajar Authoring Program adalah template yang digunakan untuk mengembangkan bahan ajar. Program ini dapat dalam bentuk freeware (perangkat gratis) atau paket yang harus dibeli. Keuntungannya adalah guru dapat mengembangkan materinya sendiri sesuai kebutuhan dan tujuan pembelajaran yang telah dirumuskan. Ada beberapa freeware yang dapat di-download dari internet, di antaranya Hot Potatoes.

Program Hot Potatoes cocok digunakan untuk pelajaran bahasa. Program ini memiliki enam alat pengembang materi yang memungkinkan kita membuat latihan-latihan interaktif berbasis web. Keenam alat tersebut adalah JBC (alat membuat latihan pilihan ganda yangdapat disertai dengan teks bacaan), JQuiz (alat membuat latihan kuis yang membutuhkan siswa menuliskan jawaban), JMix (alat membuat latihan jumble sentence), Jcross (alat membuat latihan teka-teki silang), JMatch (alat membuat latihan mamadankan/menjodohkan), Jcloze (alat membuat latihan cloze di mana siswa mengisikan kata pada tempat yang disediakan). Latihan-latihan tersebut menggunakan JavaScript untuk membuatnya interaktif, dan dapat dijalankan pada Netscape Navigator dan Internet Explorer versi 4 ke atas baik melalui sistem operasi Windows maupun Macintosh. Meskipun menggunakan JavaScript, pengguna tidak perlu mengetahui JavaScript untuk menggunakan program tersebut. Yang dibutuhkan adalah pengguna memasukkan data dalam bentuk teks, pertanyaan, jawaban, dan sebagainya, selanjutnya program tersebut akan memprosesnya dalam bentuk laman web. Kalau pengguna memiliki situs web, maka latihan-latihan tadi dapat dimasukkan ke situs web tersebut.

Gambar 24: Contoh latihan pilihan ganda dengan teks bacaan (JBC) 5)
TV Edukasi Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang berbasis kompetensi membawa pergeseran sistem pembelajaran menjadi berorientasi pada siswa. Dalam kondisi seperti ini, siswa harus lebih aktif mencari informasi dari berbagai sumber, sehingga pengetahuan siswa menjadi lebih luas dan beragam. Untuk itu, Departemen Pendidikan Nasional telah menyediakan salah satu sumber belajar dalam bentuk siaran televisi pendidikan, yang diberi nama Televisi Edukasi (TVE). Tujuannya adalah Memberikan layanan pendidikan berkualitas untuk menunjang tujuan pendidikan nasional. Oleh karena itu, Televisi Edukasi adalah medium yang sangat bagus untuk membagi informasi dan bahan pendidikan kepada masyarakat secara luas. Siaran TVE ini dikelola oleh Pusat Teknologi Informasi dan Komunikasi Pendidikan (Pustekkom Depdiknas) Jakarta. TVE diresmikan oleh Menteri Pendidikan Nasional saat itu Prof. Dr. Malik Fajar dan mulai siaran pada tanggal 12 Oktober 2004. Program yang disiarkan oleh TVE adalah progran formal, program non formal, program informal serta informasi kebijakan-kebijakan pendidikan dan informasi lainnya. Sasaran penontonnya adalah Peserta didik dari semua jalur, jenjang dan jenis pendidikan, Praktisi pendidikan, dan Masyarakat. Untuk menyesuaikan jadwal tayangan acara yang dibutuhkan dengan jadwal pelajaran atau penugasan kepada siswa, ada baiknya kalau membuka jadwal siaran TVE pada situs web TVE dan mencetaknya untuk ditempel pada papan pengumuman sekolah. Alamat situsnya adalah www.tvedukasi.org/frame.php. TV Edukasi ini memiliki program unggulan yang perlu diketahui oleh pihak manajemen sekolah dan guru untuk dapat memanfaatkannya seoptimal mungkin. Berikut ini disajikan program-program ungulan yang di-download dari situs web resmi TV Edukasi berikut penjelasan singkat masing- masing.   Kuis Kihajar Kuis Kihajar “Kita Harus Belajar” tahun 2007 berhadiahkan beasiswa hingga lulus perguruan tinggi. Program ini ditujukan untuk pelajar SMP dan MTs. Mardhatilla adalah Juara Kuis Kihajar tahun 2006 lalu yang berasal dari SMP 1 Banda Aceh. “berawal coba-coba tahunya menjadi juara” ujar Mardhatilla usai acara penyerahan hadiah oleh Sekjen Depdiknas Doddy Nandika.   Fisika Itu Asyik (FIA) Program Fisika berdurasi pendek yang diasuh oleh Prof. Yohannes Surya P.hD. yang menjelaskan segala kejadian fenomena alam yang ada di sekitar kita dengan kemasan yang menarik dan mudah dipahami. Program ini menampilkan percobaan-percobaan dan didukung dengan animasi menarik yang dapat memudahkan siswa memahami suatu proses fisika yang terjadi. Setelah menyaksikan program ini pemirsa dapat langsung mempraktekkan percobaan sendiri baik di sekolah maupun di rumah.   Bincang Cerdas (BC) Program Unggulan TVE ini menghadirkan siswa/i berprestasi baik di akademik ataupun di luar akademik, seperti juara olimpiade fisika Internasional maupun juara bela diri yang telah mengharumkan nama bangsa Indonesia dipentas dunia. Program ini bertujuan untuk merangsang pemirsanya untuk selalu berusaha berprestasi di bidang apapun, dengan trik-trik yang diberikan oleh mereka yang telah berprestasi. Program dialog berdurasi 60 menit ini dikemas dengan ringan dan menarik. Pemirsa dapat belajar dari rahasia sang juara. Tentunya hanya di stasiun televisi yang santun dan mencerdaskan.   English Corner (EC) Program bahasa Inggris berdurasi pendek yang berisi dengan percakapan dalam kehidupan sehari-hari, seperti dialog ketika melakukan transaksi di Bank, kantor pos maupun di Apotik dan ditempat lainnya.Yang dikemas dengan ringan dan menarik, dan juga diberikan pengulangan setiap dialog agar pemirsa dapat lebih mudah memahami setiap percakapan/ dialog. Program ini bertujuan menunjukkan cara berdialog menggunakan bahasa Inggris secara baik dan benar dalam kehidupan sehari-hari. Bagi siapapun yang ingin belajar berdialog menggunakan bahasa Inggris dapat menyaksikan program English Corner hanya di TVE.   Informasi Pendidikan Program berita yang menampilkan kumpulan – kumpulan peristiwa didunia pendidikan selama sepekan. Program ini menyajikan informasi seperti kebijakan yang diambil oleh Departemen Pendidikan Nasional,profil, investigasi dll. Program yang disajikan secara berimbang, tajam dan informatif. Program ini hadir dalam seminggu sekali dan akan terus bertambah jam siarannya dalam rangka memenuhi kebutuhan pemirsa akan informasi di dunia pendidikan nasional. Program ini seringkali menghadirkan narasumber khusus untuk membahas topik yang masih hangat tiap minggunya.   E-Flash Program berita khusus bedurasi pendek yang menampilkan informasi berita pendidikan terkini. Program ini dikemas secara informatif dan bersifat aktual dan faktual. Program ini bertujuan untuk memberikan informasi kepada pemirsa TVE secepatnya. Waktu tayang program ini adalah seminggu tiga (3) kali dan dapat bertambah ataupun berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi dan situasi yang terjadi.   Kreatifnya Anak Indonesia (KAI) Program khusus untuk anak-anak yang dapat merangsang daya pikir kreatif anak. Dengan dipandu oleh pembawa acara kak Richard dan Kak Reza dan didampingi oleh bintang tamu, mereka akan mengajarkan bagaimana membuat benda-benda yang dapat kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari,seperti membuat kalender, jadwal dan prakarya-prakarya lainnya. Adik-adik pun dapat langsung mempraktekkannya dirumah. Program ini dikemas secara menarik sesuai dengan segmentasi pemirsanya yakni anak-anak.   Hobby Program yang menampilkan hobby-hobby positif yang dapat dicontoh dalam kehidupan sehari-hari. Selain merangsang siswa-siswi dapat lebih kreatif dan dapat menjadikan alternatif untuk dapat melakukan kegiatan yang positif.   Henry Amazing Animal Henry, seekor kadal hijau siap menghibur kalian dengan ulah dan perkataannya yang lucu sambil bercerita tentang kehidupan hewan di bumi. Setiap episode Henry secara spesifik menceritakan kehidupan hewan-hewan. Misalnya hewan di masa prasejarah, yaitu dinosaurus. Henry menceritakan mulai dari awal kehidupan mereka hingga masa kepunahannya.   Blue Cat Ajaib! Kucing dan tikus tidak selalu bermusuhan lho? Mau lihat persahabatan seekor kucing dan seekor tikus? Ada Blue Cat, seekor kucing dan Manja, seekor tikus yang akan menemani kita dalam program ini yang berisi tentang berbagai ilmu pengetahuan alam dan makhluk hidup secara detil; Cerita mereka dilengkapi dengan gambar-gambar yang akan membantu memperjelas topik yang sedang dibicarakan; Siaran Pendidikan B. Inggris ;Belajar tidak hanya bisa dilakukan di dalam kelas. Belajar juga tidak hanya melalui buku. Namun belajar yang lebih bervariatif juga bisa didapat melalui televisi. Melalui Siaran Pendidikan, TVE mengajak siswa belajar dengan cara yang berbeda melalui pelajaran yang dikemas menarik dalam program ini.
E. Pengelolaan TIK Keputusan untuk menggunakan TIK dalam menunjang aktivitas di sekolah harus didasarkan pada pertimbangan kemanfaatan dan bukan karena tidak mau dianggap ketinggalan. Berikut ini adalah beberapa pertimbangan yang disarankan UNESCO (2004), yakni (i) penggunaan komputer untuk tujuan perluasan akses, (ii) penyediaan bantuan teknis, (iii) penetapan tujuan yang efektif dalam penggunaan TIK di sekolah, (iv) memahami peran baru guru di kelas, (v) menyediakan kesempatan pengembangan profesional secara kontinyu, (vi) melatih guru dengan tingkat keterampilan yang berbeda, (vii) memberikan insentif kepada guru yang menggunakan TIK, dan (viii) mengupayakan kesinambungan pembiayaan. Sejalan dengan uraian di atas, di bawah ini dijelaskan beberapa aspek yang juga perlu dipertimbangkan dalam pengeloaan TIK di sekolah.

  1. Keterampilan TIK

Untuk dapat memaksimalkan pemanfaatan TIK di sekolah, kepala sekolah harus menunjuk penanggung jawab/koordinator TIK yang memiliki keterampilan TIK yang memadai. Hal ini penting dipertimbangkan karena banyaknya tugas penanggung jawab tersebut yang harus dilaksanakan, antara lain: Membuat dan/atau mengimplementasikan dan/atau mengkoordinasikan rencana penggunaan TIK; Mengajarkan pelajaran TIK;  Membantu guru lain untuk memasukkan TIK dalam rencana tugas mereka;  Membantu guru lain untuk mengidentifikasi peluang untuk menggunakan TIK; Mengidentifikasi kebutuhan pelatihan TIK staf;Mengorganisasi dan/atau menjalankan dan/atau mengkoordinasikan penggunaan TIK; Mendiseminasikan praktek yang baik dalam pengajaran TIK;          Memonitor penggunaan TIK;   Bertanggung jawab atas pelaporan kemajuan siswa dalam TIK; Bertanggung jawab atas lisensi perangkat lunak;    Mengelola anggaran TIK (belanja barang); Memberi saran kepada kepala sekolah tentang pembelian perangkat keras dan lunak serta infrastruktur lainnya;Memelihara perangkat keras dan fasilitas terkait lainnya;          Mengatur tehnisi; Mengikuti perkembangan TIK, khususnya untuk manajemen sekolah dan pembelajaran;  Mengatur penggunaan internet, jika ada, bagi staf dan siswa;   Membuat presentasi kepada manajemen sekolah, komite sekolah, orang tua, staf pengajar, dan pemerintah,; Merekomendasikan sistem komputer yang cocok digunakan;

Buku Panduan TIK

Tujuan dari buku panduan ini adalah untuk memberi informasi kepada staf tentang prosodur penggunaan TIK. Buku pandauan ini menjadi bukti bahwa penanggung jawab TIK telah mencoba mengembangkan kebijakan, prosedur dan sistem yang relevan. Idealnya, buku panduan tersebut tidak lebih dari 20 halaman, dengan spasi ganda dan dengan daftar isi. Buku panduan tersebut antara lain memuat hal-hal berikut:  Pernyataan tentang peranan TIK di sekolah, termasuk visi misi;  Kebijakan TIK;  Staf yang mengajarkannya; Petunjuk terminologi yang digunakan; – sehingga semua guru TI menggunakan terminologi yang sama, dan agar yang lainnya mengetahui apa yang dibahas;  Pedoman umum tentang penggunaan TIK, baik dalam menunjang manajemen sekolah maupun pembelajaran;  Ringkasan kurikulum mengenai TIK; sehingga orang yang membutuhkan dokumen tersebut dengan mudah dapat memperolehnya;  Semua prosedur, misalnya bagaimana membukukan peralatan, dan bahkan bagaimana membuka komputer:  Petunjuk fasilitas, termasuk pernyataan seperti ”jika Anda mempunyai kelompok besar, misalnya lebih dari 20, gunakan ruang x, sebaliknya gunakan ruang ”y”, jika kurang dari 20;- Kapan fasilitas komputer tersedia;- Bagaimana melaporkan gangguan perangkat keras dan perangkat lunak;
Sekuriti Perangkat Keras dan Lunak
Perangkat TIK membutuhkan investasi yang cukup mahal sehingga perlu dijamin keamanannya, baik dari segi kerusakan maupun pencurian. Untuk itu, perlu ada tindakan pengamanan yang dilakukan pihak manajemen sekolah, antara lain: –          Yakinkan bahwa sekolah memiliki inventarisasi yang mutakhir;    Sekolah harus memiliki kebijakan pengamanan perangkat TIK, seperti apakah ada aturan bahwa setiap item peralatan harus diberi tanda security khusus; Mendiskusikan sekuriti dengan supervisor lapangan; Mengunci dengan baut semua computer dan printer; Memasang alarm pada setiap peralatan atau di ruangan, bila dana memungkinkan;    Mengamankan semua mouse dan keyboard;  Membubuhkan penanda pada setiap item dengan penanda khusus yang hanya bisa dibaca melalui lampu ultra-violet – disarankan menulis nama sekolah;  Yakinkan pintu dan jendela terkunci, khususnya pada jalan keluar-masuk kantor, dan khususnya pada tempat yang dekat akesesnya dengan jalanan atau tempat parkir;  Gunakan anti virus dan senantiasa update untuk menghindari serangan virus yang bisa merusak file, sistem, dan bahkan perngkat keras komputer.  Hindarkan terjadinya pencurian atau penyalahgunaan data yang ada pada sistem dengan menjaga kerahasiaan selalu memperbaharui user name dan password.

  1. Pajangan Bermanfaat

Banyak ruangan komputer yang dihiasi dengan poster dengan pertimbangan supaya tampaknya menarik tanpa memperhitungkan kemanfaatannya. Pemasangan poster dimaksudkan untuk memberi manfaat dan lebih memudahkan peranan manajemen TIK. Contoh poster yang dimaksud adalah:          Aturan prilaku;  Instruksi singkat, seperti “simpan pekerjaan Anda setiap 10 menit”;  Petunjuk software; Bila sekolah memutuskan membuat poster, usahakan huruf yang digunakan cukup besar untuk dapat terbaca dari semua sudut ruangan. Sebaiknya poster dibuat untuk setiap program utama yang digunakan, yang memuat informasi atau instruksi yang dibutuhkan. Instruksi sebaiknya dinyatakan dalam bentuk positif dan sedapat mungkin menghindari bentuk negatif. Misalnya, “Masuklah dengan tenang” biasanya lebih efektif daripada “Jangan masuk dengan ribut”. Ada juga baiknya memajangkan contoh pekerjaan siswa. Hal ini bermanfaat untuk meningkatkan penghargaan diri siswa sekaligus juga menunjukkan kepada yang lainnya tentang apa yang bisa dilakukan dengan menggunakan komputer.

 

Pemeliharaan dan rutinitas
Isu pemeliharaan dan rutinitas penting untuk menjaga perangkat tetap awet. Setiap individu yang sering berinteraksi dengan perangkat-perangkat TIK di sekolah perlu mengetahui dan menerapkan mekanisme pemeliharaan dan rutinitas. Untuk itu, sekolah sebaiknya melakukan pelatihan atau sekurang-kurangnya sosialisasi baik kepada guru maupun staf administrasi. Pelatihan atau sosialisasi tersebut antara lain mencakup: membuka dan menutup program;tata cara pencetakan; dasar-dasar troubleshooting; aturan dalam ruangan; pemeliharaan peralatan;          isu keamanan; aturan memasuki dan meninggalkan ruangan
Faktor manajemen yang mempengaruhi prestasi dalam TIK
Ada beberapa faktor yang mempengaruhi prestasi yang tentunya membutuhkan pengelolaan yang baik. Faktor-faktor ini sangat ditentukan oleh penanggung jawab TIK yang ditugaskan oleh manajemen sekolah. Faktor-faktor yang dimaksud adalah bahwa penanggung jawab TIK harus:mempunyai gagasan yang jelas tentang posisi TIK dalam kurikulum, dan mampu mengkomunikasikannya kepada yang lainnya; Mempunyai pendekatan yang jelas dalam upaya meningkatkan prestasi;         cukup fleksibel untuk memberi kesempatan kepada yang lainnya untuk menyumbangkan gagasannya; memiliki harapan yang tinggi terhadap siswa dan staf;  menjadi ahli dalam mata pelajaran tersebut, yang berarti bahwa mereka memiliki pemahaman yang jelas tentang TIK.
Mengelola rekaman pekerjaan yang telah dilakukan siswa
TIK dapat membantu pengarsipan rekaman untuk tujuan penilaian. Rekaman siswa dapat disimpan dalam bentuk diari, di mana siswa merekam kegiatan TIK yang dia telah lakukan setiap harinya. Keuntungan pendekatan ini adalah bahwa: (i) siswa menyelesaikan sendiri diari tersebut, yang berarti pekerjaan untuk memeriksa tugas tertulis di kertas berkurang; (ii) dengan melihat diari tersebut, misalnya tiap dua minggu atau satu bulan, guru akan memperoleh gambaran tentang kuantitas dan kualitas kegiatan TIK yang siswa lakukan. Kekurangannya adalah bahwa: (i) sulit atau membutuhkan waktu lama untuk mengumpulkan data yang ada dalam diari tersaebut; (ii) siswa bisa saja kehilangan diari; dan (iii) jika Anda menyimpan diari siswa, yang menjadi masalah adalah tempat menyimpannya, dan mereka akan kehilangan kesempatan untuk menggunakannya lagi dengan segera; Pendekatan lainnya adalah dengan menyimpan lembar pencatatan untuk setiap siswa, di mana guru memberi tanda tik dan menandai kotak yang sesuai ketika siswa telah menyelesaikan pekerjaan tertentu. Keuntungan pendekatan ini adalah bahwa: (i) guru hanya memiliki satu lembar persiswa; (ii) guru dapat melihat secara sepintas berapa banyak pekerjaan yang telah dikerjakan. Kekurangannya adalah bahwa: (i) penggunaan lembaran seperti itu dapat membuat siswa hanya bertujuan untuk memperoleh tanda tik pada lembarannya, dan mengesampingkan pemahaman konsep dan keterampilan yang diajarkan. (ii) penyimpanan dapat menjadi masalah; dan (iii) Masih sulit untuk mengumpulkan informasi. Satu cara untuk mengatasi kekurangan terakhir adalah membuat pangkalan data atau spreadsheet untuk merekam pekerjaan yang telah dibuat siswa. Dengan menggunakan spreadsheet, misalnya, memungkinkan Anda memasukkan rumus yang akan menghitung berapa banyak unit yang telah diselesaikan siswa. Penggunaan sistem ini akan menghemat waktu dan biaya karena Anda bisa menggunakan spreadsheet yang sama dengan nama siswa yang berbeda, untuk jangka waktu yang lama ke depan. Jenis rekaman yang ketiga adalah front cover sheetuntuk setiap unit yang telah diselesaikan siswa. Ini dapat memberi kesempatan kepada siswa untuk mengomentari pekerjaan siswa. Keuntungan sistem ini adalah sebagai berikut: (i) mendorong staf untuk memberikan komentar dan tidak hanya memberi tanda tik atau memberi nilai; (ii) dapat memberikan umpan balik kepada siswa.
 
Manajemen Infrastruktur
Manajemen infrastruktur adalah hal penting untuk menjamin kesuksesan pengadaan, pemasangan, dan pemanfaatan infrastruktur. Aturan perlu dibuat untuk selanjutnya dijadikan sebagai panduan yang dapat menuntun untuk: menyusun agenda yang memuat apa yang seharusnya terjadi, jadwal, dan siapa yang bertanggung jawab; senantiasa menginformasikan kepada setiap individu yang terkait – khususnya ketika terjadi kesalahan; mengawasi pengeluaran ; tapi juga menemukan sefleksibel bagaimana kendala anggaran tersebut;  tidak lupa memasukkan anggaran-anggaran tersembunyi, seperti biaya angkutan; Tetap menyediakan anggaran untuk tujuan biaya tak terduga; Ketika membeli barang dan jasa, sempatkan untuk mengecek kiriman sebelum melakukan pembayaran; Rekaman harus selalu dimutakhirkan, dan usahakan dapat diakses oleh yang lainnya sehingga kalau penanggung jawab TIK mengambil cuti atau sakit, pekerjaannya masih bisa dilimpahkan ke yang lainnya; Menjamin sistem pengarsifan secara logis dan sistematis.

Manajemen Keuangan
Keuangan dalam bidang TIK juga penting dikelola dengan baik karena biaya pemeliharaan dan operasionalnya cukup mahal. Bagian ini memuat strategi penghematan biaya sehingga investasi yang ada membuahkan hasil yang maksimal. Menggunakan peralatan yang lebih tua: Peralatan yang lebih tua tapi masih berfungsi sebaiknya masih tetap digunakan. Ada beberapa pertimbangan yang perlu diketahui dalam hal pendistribusian sumberdaya yang ada dan apa yang harus dilakukan dengan peralatan tersebut; Untuk tujuan pembelajaran TI, peralatan yang dipasang sebaiknya yang paling mutakhir, supaya dapat digunakan semaksimal mungkin, baik dari segi intensitas maupun tujuannya;  Penambahan jumlah unit komputer terpasang sebaiknya tidak membuat komputer lama yang sebelumnya sudah terpasang tidak digunakan lagi; Perlu juga dipertimbangkan bahwa peralatan lama mungkin lebih cocok digunakan pada bagian tertentu atau tujuan tertentu. Misalnya, komputer tua tersebut digunakan sebagai print serverpada jaringan computer yang sudah ada;Komputer lama mungkin masih menarik bagi staf tertentu untuk dia gunakan di ruangannya sendiri untuk tujuan administrasi; Sebaliknya, ada juga beberapa kekurangan menggunakan komputer tua, yakni peralatan tersebut tampak usang, sehingga mungkin saja membuat siswa tidak tertarik untuk menggunakannya; dan fungsi dan fasilitas yang dimiliki perangkat tersebut mungkin tidak dapat memenuhi kebutuhan pembelajaran di sekolah;

  1. Praktek yang baik dalam tugas administrasi

Praktek yang baik dalam tugas administrasi haruslah menjadi salah satu indikator penting dalam mewujudkan manajemen sekolah yang efektif. Beberapa konsep yang perlu diketahui dalam kaitan ini adalah sebagai berikut: Pengetikan data harus dilakukan dengan cermat tapi tetap memperhitungkan kecepatan, dan tingkat akurasi yang tinggi, sehingga tidak terjadi kesalahan yang berarti;Dokumen diarsipkan dengan baik untuk menjaga jangan sampai hilang;Transfer data efisien;      Template sebaiknya disiapkan;Untuk tugas tertentu, proses otomasi perlu dijalankan; Dokumen-dokumen yang berkaitan sebaiknya dikoneksikan satu sama lain dengan membuat link.;Fasilitas mail;mergesebaiknya difungsikan, khususnya untuk tugas-tugas administrasi.

  1. Mempromosikan TIK

Berikut ini adalah saran-saran yang bisa dilakukan untuk mempromosikan TIK, yakni: buat bermanfaat; membantu ;   menuntun dengan contoh dapatkan hasi; dapat diakses; menajaga pajangan/tayangan tetap baik; staf selalu diinformasikan; orang tua juga dinformasikan

  1. Pengelolaa Pengunaan Internet

Penggunaan internet dalam berbagai macam koneksi membutuhkan biaya yang cukup bervariasi berdasarkan provider yang dilanggan. Penggunaan internet pada lembaga tentu akan berpengaruh juga pada biaya manajemen. Oleh karena itu, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan, yakni:         Mengelola penggunaan komputer yang terkoneksi dengan internet. Koneksi internet hanya kepada satu unit komputer akan terasa sangat mahal dibandingkan dengan kalau dibagi kepada beberapa unit komputer;Mempertimbangkan penggunaan teknologi yang sesuai untuk mengkoneksikan sekolah dengan internet;  Menjamin adanya nilai tambah yang diberikan yang sepadan dengan biaya yang dikeluarkan; Mengontrol penggunaan fasilitas internet, seperti email dan website, supaya tidak menimbulkan biaya tambahan, baik oleh staf maupun siswa. Perlu diketahui bahwa sejumlah situs membebankan biaya untuk bisa diakses;  Bila menggunakan sistem dial-up, lama koneksi dengan internet perlu dikontrol supaya tidak melewati batas kemampuan keuangan sekolah yang dialokasikan untuk koneksi internet ini;  Mencegah siswa dari penggunaan chat dan email yang tidak penting.
F. Penutup Pemanfaatan TIK dalam dunia pendidikan membutuhkan komitmen kuat dari semua pihak yang terkait. Pada tingkat sekolah, pemanfaatan TIK sekurang-kurangnya diupayakan untuk mendukung terciptanya manajemen sekolah yang efektif dan terjadinya pembelajaran yang menyenangkan dengan mutu yang lebih baik. Untuk itu, komitmen kepala sekolah, guru, dan staf administrasi sangat dibutuhkan untuk dapat membekali diri dengan pengetahuan dan keterampilan untuk dapat menggunakan TIK, khususnya perangkat lunak yang digunakan di sekolah.

Latihan:

  1. Uraikan pengertian TIK yang Anda pahami.
  2. Uraikan fase perkembangan TIK.
  3. Berdasarkan model kontinum pendekatan pengembangan TIK yang dikemukakan oleh UNESCO, tentukan tingkatan pengembangan TIK yang terjadi di sekolah Anda. Kemukakan alasan dan bukti-bukti yang mendukung.
  4.  Dalam mendukung manajemen sekolah, program aplikasi apa yang digunakan di sekolah Anda. Aspek-aspek administrasi apa yang diolah dalam program tersebut.
  5. Uraikan penggunaan TIK, khususnya komputer dalam mendukung pembelajaran di sekolah Anda. Sebutkan perangkat-perangkat yang digunakan.
  6. Buatlah perencanaan penggunaan TIK di sekolah Anda, termasuk pengadaan perangkat, implementasi di sekolah, perawatan, dan evaluasi.
  7. Jika di sekolah Anda telah digunakan perangkat TIK, sebutkan manfaat yang diperoleh selama ini.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s